Blessing in Disguise

Plus minus gak bisa nyetir mobil, ya.

Minusnya, tergantung ke suami buat belanja yang jauh-jauh. Plusnya, jadi olahraga tiap hari hihihi.

Sekolah para buyuang kete’ ini bisa ditempuh dengan 2 rute. Shortest path nya ada, cuma berjarak 600 m dari apartemen. Tapi rutenya melewati rumah-rumah jalanan sepi yang anjingnya suka berkeliaran di jalanan. Eike kan takut bener ketemu anjing. Ya ngeliat lalat banyak aja saya takut kok hahahaha.

Rute kedua, ngelewatin jalanan besar dan masuk mal ‪#‎eaaaaaa‬. Tapi ini harus muter. Pernah iseng pakai endomondo, jaraknya sekitar 1 km.

Gambar : pixabay.com

Gambar : pixabay.com

Nah lumayan kan, tiap hari sekolah jalan kaki minimal 2 km bolak balik. Itu kalau satu doang yang dijemput. Kalau dua-duanya harus dijemput karena suami ada meeting segala macam bisa 4 km bolak balik jalan kaki.

Berangkatnya bareng bapaknya. Tapi kalau bapaknya dinas luar atau ada urusan ya emaknya juga yang nganterin plus jemput. Nah bisa berapa kilo tuh sehari hahahahaha.

Belum lagi kalau pulang nganterin ke sekolah melipir sampai ke area Golden Island. Bisa berkilo-kilo paha dan betis beraksi dalam sehari doang :D. Capek sih. But, it’s easier to maintain healthy weight (y). Blessing in disguise :p.

Tapi tetap dipaksa bisa nyetir sih. Soalnya kalau di Jakarta, kata suami, repot kalau enggak bisa nyetir mobil. Ribet juga ya, anak angkot disuruh belajar nyetir.

Dulu belum punya anak jadi santai-santai saja ngangkot ke banyak tempat. Naik KRL Ekonomi juga tahan banting.

Tapi setelah punya anak memang jadi lebih gimanaaa gitu ya. Naik angkot saja repotnya kalau supir angkot rese’ nurunin di tengah jalan kita lagi gendong anak -_-.

Pernah dulu kejadian. Soalnya rumah saya dekat dari Pejaten Mal. Jadi nanggung mau naik taksi. Taksinya juga suka enggak mau, karena dekat banget.

Jalan kaki ya tidak ada trotoarnya.

Jadi memang kudu ngangkot pilihan lainnya. Letak mal yang hampir di perempatan lampu merah suka untung-untungan berhentinya. Kalau lagi hijau, kita dipaksa turun buru-buru karena diklakson dari belakang.

Paling enak kalau ya pas lampu merah :D. Soalnya pasti pada berhenti juga. Jadi bisa dipinggirin dan turun dengan tenang.

Mungkin dulu di Jeddah juga susah maintain berat badan karena kurang gerak hihihi. Yaiyalah, mau ke warung jarak 100 m dari apartemen juga pakai mobil kok.

Di Jeddah, bensin murah, parkir gratis, jalanan mulus. Cuaca di sana juga cukup menyulitkan untuk jalan kaki ke mana-mana, sih. Jadi ya ke mana-mana ngadem dalam mobil melulu pakai AC.

Seiring berat badan yang susah turun, banyak terkungkung dalam rumah, tapi karena biaya hidup serba murah, angka di tabungan juga susah turunnya ;). Another blessing in disguise ^_^.

honor uang rupiah

 

Ada juga pengalaman yang lebih berat dan sedih yang sadarnya itu belakangan banget. Misalnya pas almarhum bapak saya meninggal waktu umur saya 12 tahun.

Ternyata kata Mama saya, bapak tuh orangnya strict banget dengan anak-anak perempuannya. Agak-agak konservatif dan menganggap perempuan tidak perlu lah sekolah tinggi-tinggi. Kalau pun sekolah sampai lanjut, jangan sampai sekolah di luar kota atau tinggal pisah dengan orang tua kecuali setelah menikah.

Menurut Mama kalau bapak masih ada ya jangan harap saya boleh kuliah di Jakarta. Waduh!

Tapi ya tetap saja sedih. Walau bingung juga harus membayangkan kalau waktu berjalan mundur apakah lebih menginginkan takdirnya sama atau lebih ingin Bapak ada lebih lama. Ribet ya mikirinnya hehehe.

Pada intinya, kita memang harus  banyak-banyak bekerja keras melihat sisi baik dari banyak hal. Mungkin sih pesannya tidak langsung bisa kita terjemahkan. Butuh berhari-hari bahkan tahunan baru bisa ketahuan… “Ooooo, ini toh hikmahnya.”

Teringat pesan bagus yang saya tempelkan dekat meja kerja di tempat bekerja pertama dulu. Saya baca-baca kalau lagi kecewa karena interview di tempat lain tidak berjalan mulus.

“Bila kau tidak mendapatkan apa yang kau inginkan, mungkin saja itu keberuntunganmu” <3.

Biar lebih sahih ditutup dengan quote hasil googling yang ini :

“Sometimes life takes you in a direction you never saw yourself going … but it turns out to be the best road you have ever taken.” -a saying-

Besok sudah senin lagi. Jangan bete dooooong hihihi. Diberi kesempatan untuk hidup lebih lama sampai besok pun itu selalu menjadi berkah tersendiri tiap harinya ;).

Don’t we love monday? <3

 

3 thoughts on “Blessing in Disguise

  1. Pertamaaaax.

    Aku orng yg percaya. Kalau semua hal terjadi pasti ada hikmahnya. Dan kalau bener2 diterapin dan dipercayai sepenuh jiwa, hidup jadi berasa mudah.

    Tp kadang tetep juga bertanya2, kalau saja begini apa bakal begitu ya hahaha

  2. aku juga suka jalan kaki. makanya kalau naik kendaraan umum itu lebih banyak jalan kakinya, tahu2 di shealth udah sekian puluh ribu jalan kaki nya :))
    enaknya juga kalau anak2 semangat jalan
    kalau mereka lagi bete sih males jalan kaki huehhehe

  3. Ahhh… super sekalii mba
    cuma kalo lagi kejadian gak enaknya kok suka mampet ya kepala buat nyari apa hikmahnya.. hehe

Comments are closed.