Islam di Amerika : Lebaran di Texas, Eid Mubarak 1438 H

Pasti pada penasaran ya seperti apa kehidupan Islam di Amerika. Dengan maraknya pemberitaan akhir-akhir ini pasca Presiden Amerika Serikat terpilih 2016 kemarin :D.

Berbeda dengan saya yang sudah pernah merasakan rupa-rupa pengalaman lebaran jauh dari orang tua, suami saya agak-agak drama kalau lebarannya jauh dari keluarga inti .

Kalau lebaran tidak bersama orang tua dan saudara kandung ya pastinya terasa gimanaaa gitu ya. Pasti sama buat semua orang. Cuma saya lebih dulu saja melewatinya. Sejak SMA tepatnya. Karena tinggalnya sudah pisah-pisah. Kuliah pun jadi ajang merantau pertama kali.

Lebaran di Texas 2017
Gambar : pixabay.com

Saya ingat waktu kuliah juga pindah ke Jakarta dan seumur-umur TIDAK PERNAH MERASAKAN yang namanya mudik ke tanah kelahiran saat lebaran tiba. Waktu masih kuliah dan bekerja, buat saya mudik itu terlalu melelahkan secara fisik dan finansial hahaha.

Tentu saja kalian boleh tidak setuju . Sungkem dulu sama #teamMudik .

Tapi pas awal-awal ya pasti drama juga lah yaoowww. Pertama lebaran di Jakarta, eh kerabat malah pada pulang ke acara pernikahan salah satu sepupu. Saya berdua adik perempuan jagain rumah Tante di Jakarta yang kosong ditinggal penghuninya mudik. Benar-benar cuma berdua.

Enggak bisa tidur saya pas malam takbiran. Tapi malu juga mau menangis depan adik. Gengsi dooong hahaha.

Adik kayaknya tahu kalau saya sedih, dia menghibur saya, “Tenang Jee, besok kita ke rumah Pak E yuk, nanti pasti dapat uang lebaran terus dikasih kue.”

Berdua adek di kawinan kakak no.3 tahun 2007 😀

Pak E itu rekan bisnis Om saya yang tinggalnya juga tetanggaan dekat situ. Saya sih malu, ya. Soalnya tidak begitu kenal. Adik saya sudah ke rumah Pak E sejak pagi. Kami memutuskan untuk tidak shalat Ied.

Beneran lho, pulangnya dia bawa 2 amplop dan setoples kue hahahaha.

Ya saya tegur dong, “Tida’ malumu pi minta-minta uang di rumahnya orang.”

“Yaelaaaaa, santai aja kaleeeee. Gue emang deket sama orang sana dari dulu. Lagian ngasih duit ke anak yatim pahalanya gede tauk!” Si Buntel emang paling bisa dah hahaha.

Akhirnya kita buka amplopnya dan ngitung bareng sambil ketawa-ketawa. Terus nyalain TV dan makan kue, mengobrol ngalor ngidul dan seterusnya.

Sejak saat itu saya ingat pesan adik saya, kalau gak mudik jangan sedih, tinggal hitung uang THR aja, yes? Hahahaha *mataDuitan*

Pokoknya selama bisa melihat sisi positif apa sih yang tidak bisa kita lewati . Hidup uang! #eh 😂😂😂😂. Ini kenapa pesan moralnya jadi jauh dari semangat spiritual beginiiiiiiii hahahaha.

Another time, kembali sendirian karena kakak dan adik saya memutuskan untuk mudik. Saya enggak mudik, sibuk nabung buat persiapan nikah tahun depannya hahaha.

Nah, seorang teman yang sempat satu kos di Depok ternyata baru ditinggal oleh ibunya. Ibunya baru saja meninggal dunia jadi dia memutuskan untuk tidak mudik lebaran. Saya ajak menginap di tempat saya. Lebaran berdua gitu maksudnya ketimbang dia sendirian di tempat kosan.

She was crying all night and I didn’t know what to do. Jadi, saya biarkan saja dia sesenggukan. Saya pura-pura tidur di sampingnya. I knew, no matter what I said, hanya waktu yang bisa membuat kesedihannya mereda.

Saya tahu pasti gimana banget ya rasanya. Lebaran pertama saya tanpa Bapak juga rasanya tidak enak banget saking sedihnya. Lebaran pertama jauh dari Mama juga duuuuuh, tercabik-cabik, Cyiiiiin .

Gambar : paradise4women.com

Besoknya pas lebaran karena dese kayaknya kuyu banget kita pun tidak salat Ied. Saya ajak bikin kue bolu dimana kuenya ternyata gagal! Makin stres deh anak orang lebaran sama gue hahahaha.

Sendirian di tempat kos juga sudah pernah. Mana warung-warung pada tutup huhuhu. Jadi ke mal saja jajan-jajan gitu.

Setelah menikah, pengalaman lebarannya nambah dari segi lokasi. Lebaran rasa internesyenel gitchu, mulai dari lebaran di Jeddah yang hampir enggak pernah masak saking banyaknya acara hahahaha.

Lebaran di Ireland yang enggak kayak lebaran karena ya gimana, udahlah muslimnya sedikit, keluarga Indonesia di kota tinggal saya cuma ada 2! Lebarannya nebeng sama teman-teman Malaysia deh hehe.

Eid Mubarak 1434, Irlandia 2013

And this year, another story from another place. Lebaran di Amerika Serikat yang lagi hangat-hangatnya kena isu kurang mengenakkan terkait isu SARA termasuk agama.

Alhamdulillah ya, shalat Ied terbilang lancar.

Ramadan tahun ini saya kena lampu merahnya 2x. Di awal dan di akhir Ramadan huhuhu. Tapi tetap pergi ke masjid, sih.

Dua orang polisi berjaga di jalanan depan masjid dari awal sampai akhir. Suasana sangat kondusif alhamdulillah .

Lebaran di Texas 2017

Islam di Amerika lebaran di texas 2017
Eid Mubarak 1438 H, Texas 2017

Masjid yang kami datangi : Islamic Association of Collin County di Kota Plano, Texas, Amerika Serikat. Masjidnya caem banget. Bisa menampung kurang lebih 4-5 ribu jemaah di satu waktu shalat.

Walau begitu, rata-rata masjid menggelar acara Shalat Ied sampai 3 sesi, lho. Kebayang kan jumlah muslimnya lumayan tuh .

Udah sih intinya ya gitu doang . Lebaran lancar di negeri orang. Gatal aja gitu kalau gak nulis-nulis padahal mau share vlog doang hahahaha.

Ini nih vlognya :D.

Selamat hari raya Idul Fitri 1438 ya buat teman-teman muslim di mana pun berada.

Taqabbalallahu minna wa minkum, semoga Allah menerima semua amalan baik kita semua . Kapan-kapan kita ngobrolin lagi soal Islam di Amerika.

Have a nice holiday .

4 comments
  1. Eid Mubarak mba Jihan. Suami mba kyk familiar, mas dani eid els bukan ya? kmarin saya jg solatnya di IACC cm mungkin beda batch ya kita.

    1. Saya di batch ke-2 Mbak. Duh sayang enggak ketemu. Padahal abis salat nyari-nyari orng Indonesia buat foto bareng hahahaha :p. Iya, suami saya pernah di EID-ELS sampai tahun 2009. Ini Mbak Annisa yang di ELS dulu?

  2. betul mba, saya anissa els tsel dulu 🙂
    Sayang ya saya kloter terakhir kemarin..

    1. Hai Nissa, kenal sama Virgie gak? Nissa rumahnya di mana. Main sini yuk ke tempatku hehehehe

Comments are closed.