I (still) believe in ASI :)

Oke, oke, jujur gw mengakui pengalaman ber-ASI dengan Abil itu penuh drama dan perjuangan *jiahhhhh* … dan hasilnya pun (dari segi berat badan Abil) hadooohhh… cukup bikin mental harus baja mendapat ‘serangan bertubi2’ : “kog kurus yaaaa” hehehehehehe…. dan pas era susu formula dimulai…ambooiii, perjuangan belum selese, sodara-sodara! mulai dari nyendokin ratusan cc sufor ke mulutnya sampe dikejar2 biar mau minum pake sedotan. Sampe ucapan gag senonoh dari orang2 seperti : “lah, ibunya uda brenti kerja kog anaknya masi kurus” …. mungkin otak gw belum cukup cerdas untuk menelaah apa hubungan antara ibu2 yg memilih untuk menjadi stay-at-home mom sama working-mom dengan gemuk – kurusnya anak ya? hmmmm …

Tapi, setelah ditelaah dan dipelajari baik melalui bantuan google dan melalui pandangan mata langsung terhadap beberapa anak temen yang juga ASI ampe 2 tahun, gw tahu kesalahan2 gw emang banyak banget dan ternyata gag ada hubungannya dengan ASI ekslusif loowhhh :D…. yup,yup,yup… semangat 45 plus tekad baja sajah ternyata tidak cukup! Padahal jaman dahulu kala, emak gw aja, umur 16 thn dah lahiran anak pertama, sampe anak ke-7 nya, kaga perna aja gitu lowh ber susu formula sama sekali!! ho ho ho… proud to say, kami tujuh bersaudara adalah profesor ASI semua hihihihihi…. nda pernah kena susu formula sampe umur 2 tahun!! .. *pelukPelukMama* …. dulu enak sih, iklan2 sufor hampir gag ada dan jenisnya pun terbatas banget. Makanya pengen ngakak pas ngeliat nyokap gw bikin sufor pake botol diaduknya pake sendok kaya bikin teh gituh… pas lagi bikinin sufor buat ponakan gw! hahahahahahahaha…. cukup dikocok ajah atuh mamaaaa :D.

Tapi (nya lagi) … sayang sekali, gw ini bukan duta ASI yang baik, tidak cocok sama sekali jadi duta ASI. Misalnya saat si buntel nanya : “Je, sufor yg bagus apa?” … bukannya membangkitkan semangat adek gw buat ASIX gw malah ngasi petunjuk2 cara milih sufor (errr…aneh juga sih, sok tau banget yak, secara anak gw gag minum sufor ampe 1 thn gitu hehehehe)…. , pas kaka ipar nanya2 cara mompa asi, gw kasi tau sekedarnya saja,saat tetangga di Jeddah anak baru 1 bulan dah gag sabaran pengen ngasi sufor dengan alasan anaknya nangis mulu gw pun diam seribu bahasa, tidak bmaksud menghakimi tapi gw tau aja kalo deep inside their heart ‘they’ve already given up’ :(, dan kalo udah kaya gitu yo wesss lah, ngapain gw buang2 waktu kan :). Nanti malah mereka salah paham dan nganggap gw sok tau dan jadi merusak hubungan baik :(.

Somehow, biarpun gw tmasuk orang yg jungkir balik demi ASI ekslusif, gw benci banget slogan : “Susu ibu buat anak Ibu, susu sapi buat anak sapi!” …. nda boleh picik begitu ahhh, masa mau mengukur kadar ke’berhasil’an seorang Ibu hanya dari pemberian ASI semata. Cmooonnn… kita hidup di jaman modern begini, masa kadar berpikir kita gag maju2 juga sih :). Setiap Ibu adalah malaikat buat anak2 nya, terlepas apakah mereka memutuskan untuk memberi ASI atau tidak. Males ngurusin orang lain, kalo nda mau ASI, ya udah hehehe… tapi kalo ada yg serius nanya, gw akan 1000000% membantu, jadi inget salah satu temen kantor yang sms2 an terus ama gw nanya2 gimana cara biar mompa asi dari sedikit jadi banyak hehehehe…. pasti gw kasi tau a sampe z nya, alhamdulillah, si ibu itu udah sukses S2 ASI, mudah2 an bisa golll terus sampe S3 ^_^ ….

Mari kita lihat dimana saja kesalahan di masa lampau itu, ini dalam rangka biar gag keulang di anak ke-2 nanti *sambil elus2 si dedek dalam perut* 🙂 ….

1. Ngumpulin majalah2 + artikel2 ASI adalah langkah awal yg mumpuni, tapiiiiiii… jangan cuma dibaca doang! *hiks*, dipraktekin dan diresapi. Gw dulu dibaca2 doang, tapi gag diperhatiin, dicuekin aja karena yakin, ahhhh nanti pasti keluar sendiri ASI nya, terlalu percaya diri, merasa semangat baja aja udah cukup. Jadi dari mulai hamil, ulang deh semua dari awal… mijet2 payudara dll harus udah mulai diterapin….

2. Buat ibu2 bekerja, pompa ASI sedini mungkin! jangan kaya gw dulu, pas H-2 sebelum cuti abis, baru ribut mompa ASI hahahahaha… blunder banget nih :(….

3. Biarpun masa ASI ekslusif dah lewat, tetep nyimpen ASI perasan, inget2 kalo masa2 6-12 bulan, ASI masi jadi makanan pokok anak.

4. Maintain your happiness!! Yes, banyak dikitnya ASI itu sangat-sangat tergantung pada kondisi psikologis sang Ibu. Malah kalo buat gw, itu satu2 nya penentu. Buang jauh2 mitos “oh, kalo gw sih emang dikit ASI nya, kasian anak gw, minumnya banyak” … ups!! itu bisikan setan nomor satu nampaknya hehehehehe… gw sudah membuktikan sendiri kalo mitos itu salah total :D.

5. Hati2 dengan baby blues! ini sebenernya hubungan dengan nomer 4 yah… gw bener2 gag prepare dengan baby blues ini huhuhuhu… insha allah, buat anak ke-2 ini sudah punya beberapa plan biar gag kejadian lagi…amiiinnn :)…

6. Posisi latch on itu juga penting banget. Inilah paling dodolnya gw :(…. selama 6 minggu menyusui posisi menyusui nya salah total. Makanya terserang penyakit mulai dari masitis, payudara bengkak ampe gag enak badan, puting berdarah2 huhuhuhuhu….

7. Gag perlu konsumsi vitamin macam2. Pokonya cukup dengan slogan : “tetek in terussss, pasti keluar terusssss” ato kalo buat ibu bekerja : “peres terussssssss” …

Gw sebenernya sukses banget IMD nya, alhamdulillah lahiran normal dengan kondisi sangat prima hehehehe… IMD selama 45 menit, dan dalam kurun waktu sekitar 36 jam setelah lahiran ASI pun sudah keluar. Mana gw jam 10 malam lahiran, paginya dah ngesot sana sini hehehehe, iyah, obgyn gw galak … “bu, jangan manja kalo mau cepet pulih, kalo lahiran normal spontan begini, sekarang juga ibu bisa berdiri sendiri jalan ke kamar” katanya waktu selesai ngurusin tetek bengek gw pas abis lahiran. Tapi berkat ‘galak’nya dia, emang sih, dalam kurun waktu beberapa jam setelah melahirkan, gw udah kesana kemari sendiri, mandi sendiri, pup segala hehehehe….

Anak gw 2 bulan, nampak ada yg aneh, dia nangis terus, sementara PD gw bengkak banget, padahal dia nyusu terus. Ampe meriang bok gw huhuhu. Ke dokter lah kita, ini akibat posisi menyusui yg salah, jadi anak gw nyedot terus, tapi ASInya gag keluar2….. bodoh,bodoh,bodoh! tapi belum ada campur tangan sufor, masi tetep pake ASI biarpun ampe panas kuping gw diceramahin ama mertua.

Abis itu berturut2 kena masitis, dan puting berdarah2, bolak balik ke dokter deh pokonya hahahahha… menyerah? beloooommmm :))…. eh, ternyata pas Abil 2 bulan, beratnya gag naik banyak, kurang banget lah pokonya. Ampe akhirnya harus pake sufor pertama, penuh drama, ampe nangis2 gw di rumah, bolak balik nelpon suami. Suami gw menenangkan : “kan untuk sementara aja sayang, nanti pasti ASI nya normal lagi” … yup, ternyata gw kena baby blues jadi impact banget ke produksi air susu :(. Tapi tekad belum luntur. Akhirnya si sufor cuma buat stenga hari aja, gw cuek bebek tetep ngasi ASI terus, sufornya di stop! karena ‘tekanan’ orang2 di rumah, akhirnya diselang-seling, tapi gw suka curang, sufornya gw buang2 in di kamar mandi hahahahahaha….kasi dikit depan mertua, trus pura2 mu ke kamar di lantai atas, nanti di kamar, sisa sufor gw buang trus turun lagi ngaku2 kalo sufornya dah abis diminum semua :))…

Alhamdulillah, hanya seminggu sajah kejadian selang seling + buang2 sufor itu, abis itu ASI lagi 100%. Tiba waktunya kerja, baru deh mulai belajar mompa. Kaget luar biasa, pertama mompa cuma dapet 20 cc! itu mompanya udah sejam an gitu! tidaaaakkkkk….. akhirnya selang seling sufor lagi pas minggu pertama kerja. Hari pertama di kantor meres cuma dapet 60 cc. Hari kedua meres gw sudah hampir menyerah : “okelah, mungkin memang benar ASI gw dikit! i’m not that lucky :(” …. tapi dasar bebal, masi penasaran gw, akhirnya menghimpun semua info dari milis dan artikel, semuanya bernada sama : “Jangan menyerah! peras terus
, peras terus, peras terus, peras terus… ” ….

And I simply follow that simple rule ^_^ … Jadi seminggu pertama itu , biarpun hasrat dah memudar, gw tetep aja bolak balik nursery 3x sehari. Total mungkin rata2 dapetnya cuma 150-200 cc :(. Eeehhh, minggu kedua, saat gw udah pasrah berusaha rileks pokonya peres terusssss, meningkat drastis, sekali meres bisa dapet 120 cc, jadi dalam sehari di kantor gw bisa dapet 400 an cc gitu…. dan biar cukup buat anak gw seharian pas gw tinggal ngantor, subuh2 gw bangun dong meres jam 3 pagi! hhahahahahaha…. lumayan subuh2 gitu bisa dapet 150 cc, abis meres dini hari, paling tidur cuma sejam, anak gw dah nangis2 minta jatah… pagi2 kalo masi ada waktu, anak gw nampak anteng, gw peres lagi sebelum berangkat, dapet tuh 100 cc :D… babai susu formula!! waktu itu sempet ibu mertua sayang ngebuang sisa sufor yang uda terlanjur kebuka dan nyaranin untuk terus kasi aja ampe abis, tapi baby sitter gw udah gw doktrin abis2 an…. gw ancem gag gw gaji kalo sampe ketauan dia ngasi anak gw sufor! hehehehehe….

Dan terus meningkat saja hasil perasan di kantor…akhirnya gw lama2 meresnya cuma 2x sehari di kantor dengan hasil yg memuaskan :D. Sampe2 sempet bangga gag jelas *narsisJalanTerusssss* waktu dipuji2 ama temen2 gw karena terkenal si ASI sedikit tapi mampu memutarbalikkan keadaan hahahahaha… lebayyyyy…..

Si Abil 6 bulan ampe super terharu gw hahahahahaha… yes, I did it! biarpun lulusnya gag ‘cum laude’ ya sayang kuw, sempet cheating dikit pake susu formula, yg jelas gw super puas… akhirnya di usianya yg 7 bulan, gw resign juga, ini hasil nego ama suami karena gw berhasil ‘menyeret’ dia keluar dari rumah ortunya hehehehehe… perjanjiannya kalo dia mau pindah ke rumah sendiri, gw bakal resign :D.

Tapi kalo anak ASI, rata2 nanti bakal ribetttt banget ngelanjutin ke susu formula. Kalo udah diatas 2 tahun kan, ya tetep harus supply susu :(. Anak gw masi alergi sama UHT, jadi sampe hari ini, gw masi jungkir balik kalo ngasi dia sufor :(. Kalo gw lagi ngejar2 anak gw buat minum susu , kebetulan ketemu ibu2 yg anaknya juga ASI pasti senyum2 ke gw sambil bilang : “anaknya ASI yah dulu… anak saya juga dulu kaya gini” …so, i’m not alone ya booo ternyata :P.

Gag kapok pake ASI? enggaaaaaaa :D…. lagian anak gw kurus ternyata memang ada gangguan pencernaan :(, ditambah proses MPASI yang gagal total karena gag sabaran. Banyak juga kog anak2 temen gw yg full ASI tapi badannya montok, biarpun rata2 kalo udah diatas 2 tahun, montoknya bisa ilang, gara2 udah susah minum susu nya :). Ada juga temen gw punya anak 3. Anak pertama dia ASI full, tapi hasilnya persis kaya si Abil katanya jadi dia kapok, anak ke-2 dan ke-3, di usia 2 bulan langsung hajar sufor hehehehe… Tapi bukan masalah lah. DSA nya Abil selalu meyakinkan gw kalo “kurus bukan penyakit, Bu” … ya kalo kata DSA nya si Abil kurus tapi kemampuan lainnya gag terganggu, dan dia tetep lincah gag sakit2 an, ya dia juga bingung harus ngasi obat apa hehehehehe….

Gw tidak bermaksud menghakimi siapa2, sekali lagi ‘ASI ato gag ASI’ has nothing to do with ‘baik-buruk’ seorang Ibu :). ini postingan buat kenang2 an aja dan sekaligus untuk memompa kembali semangat ber ASI ria, kehamilan udah masuk week 18, nampaknya masa mual sudah berlalu, makan udah mulai kaya babi hihihihihi… jadi next thing to do ya itu… mulai googling lagi soal per-ASI an :D…. dan sapa tau bisa berbagi pengalaman dengan ibu2 lain yang perna punya problema yg sama… semangat setinggi langit tapi kurang ‘ilmu’ dan akhirnya ‘kalah’ dengan ‘tekanan sekitar’ padahal sebenernya kesempatan untuk ngasi ASI itu terbuka lebar buat siapa pun :).

Juga buat para working-moms, jangan menyerah yaaaa… temen2 kantor gw buanyakkk banget yg super sukses ber ASI ria tapi urusan kantor juga tetep mulusssss :D…

Jangan juga salah menduga, dikiranya ngasi ASI biar anak nanti jadi sukses, pinter, bla bla bla… yah, faktor kesitunya kan bukan cuma ASI doang kaleeee…. jadi inget dulu ibu mertua gw bilang ke gw : “Kenapa sih benci sekali sama sufor? dulu semua anak mami, termasuk Abang (note : suami gw :p) juga susu formula tuh dari umur 3 bulan. Buktinya dia juga bisa masuk UI sama kaya Jihan, malah sekarang gajinya lebih tinggi dari Jihan” … nah loooo hahahahahaha….. onde mande mami, saya mah ngasi ASI bukan biar nanti anaknya punya gaji gede hahahahahahahaha….

1 comment
  1. yup.. memberi ASI sebagai wujud mendulang pahala dalam proses menjadi ibu 🙂

Comments are closed.