menyetir di Kota Jeddah Arab Saudi

Kehidupan Lalu Lintas di Kota Jeddah Arab Saudi

Menyetir di Jeddah Arab Saudi ini sampai sekarang info khusus untuk laki-laki. Perempuan enggak boleh menyetir di jalan-jalan umum di seluruh kawasan Arab Saudi.

Kalau untuk Private places, apakah perempuan boleh menyetir atau tidak … tergantung kebijakan setempat.

Buat sebagian besar teman-teman perempuan saya, hal ini bikin gondok. Tapi tidak buat saya yang memang sudah mengubur impian dalam-dalam jika suatu hari nanti saya bisa menyetir sendiri hahaha :p. Cemen amat, Ceu? Dasar penakut :p.

 

Lah terus kenapa menulis topik ini? Ya kan sering menjadi penumpang ^_^. Hampir tiap malem saya sekeluarga muter-muter di berbagai sudut kota Jeddah. Hiburan ala keluarga kikir sederhana :p.

Loh emang suami enggak kerja? Enggak capek pulang kerja? Jarak kantor ke rumah cuma 5-10 menit. Begitu naruh tas pulang kantor, suami saya sudah ribut-ribut, “Ayo,ayo cepet-cepet pada makan, yuk abis ini ‘cruisin the nite’…” Hiihihi.

Bukan saya yang semangat malah suami yang enggak terlalu betah tinggal di rumah. Boros bensin? Ahem…bensin dulu tuh cuma seribu perak seliter, kalo beli 10 sr dapetnya bisa 22-23 liter.

Wajar bawaannya pengen keluar mulu, enggak mau rugi booo. Ditambah lagi harga mobil yang murce-murce, yuk mareeee pasang kacamata item duduk manis dalam mobil siap kemana-mana bareng pak supir!

Kota Jeddah Arab Saudi
Jalan Layang di Kota Jeddah, Foto : Dani Rosyadi

 

Tapi urusan ngambil SIM bukan perkara gampang. Suami saya dulu sukses ngelewatin tes komputer tapi gagal di tes praktik. Jadinya tetep harus sekolah nyetir dulu selama 5 hari berturut-turut. Biaya ngurus SIM sekitar 500 – 1000 sr (sekitar 1 – 2 jutaan).

Katanya bisa nembak tapi jarang ada yang mau. Harus hati-hati kalo ketangkep kan enggak lucu. Uniknya tidak ada batasan umur dalam menyetir. Siapa saja marilah kemari, asal lulus tes mengemudi yang 2 macam tadi.

Makanya saya agak syok melihat anak kecil kira-kira umur 12 ato 13 tahun nyetir mobil, nampaknya lagi nganterin ibunda tercinta. Tapi iya juga sih, aturan ini relevan dong ya. Karena perempuan kan enggak boleh nyetir, gimana kalo di rumah enggak ada laki-laki dewasa?

Seperti kota metropolitan pada umumnya, Infrastruktur jalanan-jalanan utama di kota Jeddah itu pada umumnya lebar-lebar dan dibikin megah. Jalanannya mulus-mulus. Jalanan underpass nya juga boros listrik tuh. Kalau malem-malem lewat terowongan gitu, silauuu.

Titik-titik kemacetan tidak terlalu banyak. Paling Madinah Road (dalam kota) yang sering banget macet atau daerah Tahlia di sore dan malam hari. Tapi percayalah, macetnya jalanan di Jeddah masih jauh lebih jinak dari Gatsu + Mampang nya Jakarta pas pulang kantor hehehe :p.

“Terserah orang Arab mau nyetir seenak udelnya, yang penting di Jeddah enggak ada motor!” begitu slogan supir pribadi suami saya kalau saya tanya seberapa parah si orang-orang Arab kalau bawa mobil?

No offense yak, suami saya waktu di Jakarta sering banget bete gara-gara ulah pengendara motor. Terutama kalo mereka rame-rame nutup jalan dari arah yang berlawanan. Kadang nyelipnya bisa ampe puluhan motor hehehe.

Kalau saya sih enggak ada masalah, kan tinggal tidur menghibur pak kusir yang sedang bekerja pak ‘supir’ hahaha :p.

Soal orang Arab kalau menyetir malas lihat kiri kanan, nyalip seenaknya, enggak usah terlalu khawatir. Jalan-jalannya lebar kok, bisa tersedia 4-5 jalur untuk arah yang sama. Yang penting jangan ikut-ikutan ngotot.

Sudah ada peraturan baru mengenai batas kecepatan maksimum. Dendanya sadis loh kalo sampai melampaui batas kecepatan hehehe. Kalau dalam kota sih memang bisa menyetir dengan imut dan manis, tapi kalau sudah di tol menuju luar kota kan sepi. Mana tahan enggak injek gas dalem-dalem :p.

Selain tol gratis semua, jalanannya lurus, mulus, dan lebar. Menyetir ke Madinah, jalanan luruuuuuus saja sepanjang 400 km, sepi pulak. Makanya 3x suami saya kena denda karena melanggar batas kecepatan di tol Madinah Road ini.

Sekali denda 300 riyal! Huhuhu.

 

Jarang ada mobil yang keserimpet ato kesenggol. Kecelakaannya lebih sadis karena efek kecepatan tinggi. Bisa penyok habis-habisan mobilnya. Enggak sabaran, doyan ngebut.

Tapi biarpun orang-orang timur tengah itu rata-rata dikenal bertemperamen tinggi jarang ada yang adu jotos di jalan. Paling mereka ribut-ribut sebatas mulut doang, kalau berantem bisa ditangkap Pak Polisi.

Kalau mau klaim asuransi mesti dapat surat keterangan dari polantas. Makanya kalau cuma lecet-lecet dikit sih jangan harap bisa klaim hehehe. Dicuekin saja sama polisinya.

Soal parkiran juga mantap. Gratis (hampir) dimana-mana. Tapi di Balad enggak gratis, makanya males ke Balad hahaha.

Di mal-mal parkiran luas dan gratis. Tapiiiiiiii…. itu orang-orang Arab kalau parkir kadang seenaknya. Bayangin ya, parkiran yang harusnya buat 3 mobil dipake buat 1 mobil! Parkir mencong-mencong dan malah horisontal saking malesnya banting setir kali *tepokJidat*. Maklum enggak ada tukang parkir.

Beberapa jalanan di Kota Jeddah ini sudah macam parade mobil mewah. Showroom mobil-mobil mewah juga tersebar di mana-mana.

Mungkin karena disini tidak mengenal kata ‘PAJAK’ jadinya harga mobil emang dahsyat murahnya. Kira-kira bisa lebih murah 30-50% dari harga mobil di Jakarta. Nah, kalau di-compare lagi sama gaji di Jeddah dulu, yuk mareeeee….  hahaha. Harga mobil jadi kayak remah-remah.

Makanya enggak usah heran kalau para ekspat asal Indonesia di Timur tengah banyak yang bermobil ‘besar’. Murah, Cyin!

Terus kenapa situ tetap pake sedan mungil nan murmer? Kan kami ini keluarga pelit sederhana hahaha :p. Sudah cukup puas lah papasan dengan mobil kece-kece hampir tiap malam di gemerlapnya jalanan kota Jeddah ^_^.

menyetir di Kota Jeddah Arab Saudi
Lamborghini Cruise Club – Jeddah (nyomot dari Youtube)

 

Dari Jeddah ke Ireland lumayan kaget dengan sopan dan tertibnya pengemudi-pengemudi Eropa. Sempat semangat mau belajar nyetir mobil. Tapi terus hamil dan berhenti terus males mulai lagi.

Eh sekarang di Texas kok jadi kayak nostalgia lagi dengan hingar bingarnya lalu lintas di Jeddah hihihi. Banyak mobil bagus seliweran di jalan jugak.

Jadi ngerti mungkin ya pada pakai mobil gede biar kalau kena hantam lebih “save”. Bayangin kalau pakai mobil mungil, lebih gampang tergilas :(.

Pertanyaan BESARnya, sudah merantau bertahun-tahun ke sana kemari, si Eneng etah naon belum bisa nyetir jugaaaaaaaa hahahahaha *bantingKunciMobil*.

1 comment
  1. Seru banget baca ceritanya. Jadi kebayang banget lalu lintas di Jeddah kayak apa. Mayan nih pengetahuan, jadi kali suatu saat nanti mampir ke sana ga akan kaget-kaget amat. Hahahaha

Comments are closed.