MEMORIES


Sudah mulai final packing.

Ini nih salah satu perbedaan utama saya vs suami urusan beginian. Dese tipe yang sebisa mungkin menyimpan semua benda-benda yang mengandung unsur-unsur “kenangan” hehehe.

Ya kalok gitu sih, semua juga ada kenangannya.

Sementara saya tipe “udah gak kepake ya dibuang”. Termasuk segala coretan-coretan, gambar-gambar, prakarya anak-anak di sekolah atau di rumah.

Dulu, sebelum era Roblox (hahahaha), sering juga bikin prakarya sama anak-anak di rumah, nyontek dari Youtube. Kalau sudah selesai, saya potret, then I let them played with it for a while. Kalo sudah pada lupa ya saya buang :p.

Paling males numpuk-numpuk barang. Termasuk buku. Kalau tipe-tipe buku yang sekali baca udah cukup, setelahnya saya berikan ke orang lain. Yang penting udah direview :D.

Kecuali yang “timeless” dan harganya agak lumayan macam buku-bukunya Karen Armstrong tetep saya angkut ke mana pun pergi.

Teman-teman ada yang nanya berapa tuh ongkos kirim barang dari Irlandia ke Indonesia. Secara udah 7 tahun tinggal di sini. Wah, barang saya nanti paling sekitar 5 koper, itu sudah semuanya hahaha.

Bulan Januari kemarin pas suami pulang ke Jakarta juga sudah bawa 2 koper besar. Total 7 koper berarti (dan sebagian cuma koper kecil hehehe).

Di Irlandia, kami tinggal di apartemen fully furnished. Daku tipe emak-emak praktis. Pakai yang ada saja.

Tapi peralatan dapur pasti kurang banget lah secara orang bule segala-gala tinggal masuk oven, beres, hihihihi. Selama merantau, saya paling doyan beli-beli perkakas di charity shop, toko barang bekas hehehe.

Wah, orang bule barang bekasnya pun bagus-bagus. Terutama pas tinggal di Texas, widiiiihhh, sering banget beli barang yang MASIH ADA label harganya di charity shop mana pun.

Waktu di Jeddah, apartemen kosong, lebih cuek lagi hahaha. Apartemen kami lumayan luas di Jeddah tapi ruang tamu segede itu isinya cuma satu sofa mungil. Biar anak-anak bebas guling-gulingan ye kaaaannn :D.

Kalo misalnya temen satu gedung ngadain acara. Nanti kalau pada mau shalat berjamaah tinggal ke apartemen saya saja. Istilahnya AULA –> karena tempatnya luas tapi isinya gak ada hahahaha.

Bayangin dulu temen ada yang kirim barang sampai ratusan kilo pas pindahan dari Jeddah. Sementara saya bingung mau bawa apaan. Peralatan makan beli plastikan semua di Khaled Bawazir yang super murah itu hahahahaha. Jarang masak. Di Jeddah jajanan murah beud. Ngapain capek-capek.

Nah, pas di Irlandia baru kepepet harus masak. Tapi saya ni, misalnya harus beli food processor dll, patokan saya selalu HARGA. Sebisa mungkin beli paling murah hihihi. Blender dll juga gitu.Tapi awet loh. Yaaayyyy!

Murah meriah, blender dan rice cooker, masing-masing harganya cuma 17 euro dan 19 euro, setia menemani saya bikin bakso, somay, segala rupa selama bertahun-tahun <3.

Memasak itu perkara niat. Saya males beli mixer tapi bolak balik bikin cake dan kue kering. Enak-enak aja kok hihihi. Lagian kan memang bukan buat dijual, buat konsumsi sendiri aja. Yang penting anak-anak dan suami doyan. Selesai ;).

Begitu saatnya pindah, dibuang juga enggak apa-apa. Itu juga saya sudah merasa untung barang harga segitu awet sampai tahunan.

Saya segan menawarkan barang-barang bekas ke teman-teman di sini. Takut tersinggung. Rata-rata mereka barang dapurnya berkelas semua. Enggak kayak gue, yang segala ceret, wajan, vas bunga, belinya di toko barang bekas 🀣🀣🀣🀣.

Tapi di US dan yurop ini charity shop juga ada kelas-kelasnya. Ada charity shop yang hanya menjual barang bermerek dengan kondisi minimal 80%. Nah, saya kalo beli sepatu sama jaket anak-anak di toko iniiiiiiiii πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.

Di charity shop, barang anak-anak itu buanyaaaakkk yang bagus-bagus. Masih kayak baru. Termasuk mainan ^_^.

Apa karena efek tinggal di luar negeri, tidak pernah punya visi misi menetap, dan sering pindah-pindah?

Tapi kayaknya pas tinggal di Jakarta pun, baik semasa ngekos maupun setelah menikah dan punya rumah sendiri, saya anaknya males hahahaha.

Mungkin sudah jadi gaya hidup, enggak mau diribetin sama barang-barang.

Makanya kalok ditanyain repot ndak sih Mbak sering pindah-pindah? Enggak sama sekali :D.

Ya salah satunya karena balik lagi. Selain memang beli-beli barang itu sangat seperlunya, saya enggak pernah segan buang-buangin barang kalau sudah tidak dipakai.

Tapi kan banyak memorinya?

Waktu rumah ortu dijual dulu dan kami terpaksa tinggalnya mencar-mencar pindah ke rumah kerabat, banyak barang saya buang karena takut baper hehehe. Foto-foto pun enggak mau bawa. Takut sedih. Diari-diari saja yang saya bawa.

Tempat terbaik dan paling kekal buat semua dari masa-masa yang sudah lewat memang bukan di kertas atau selembar foto. Tapi DALAM INGATAN atau dalam hati. For those, you’re never be able to forget.

Makanya ndak perlu dikerumunin barang-barang kalau tujuannya hanya untuk mengabadikan memori ;).

As some said, “Memories are timeless treasures of the heart” πŸ₯°πŸ₯°πŸ₯°πŸ₯°.

Video hanya pemanis πŸ™„πŸ˜πŸ˜….

2 comments
  1. ini mirip aku dan suami. suami baju-baju yg mau disumbang, kadang berat di kenangan. kalau aku, bahkan baju seserahan nikahpun aku mau kasih ke orang karena udah kekecilan😁

    1. Betooolll. Kupaling mualessss nyimpen-nyimpen baju ama sepatu hihihihi. Apalagi kalok cuma printilan prakarya anak-anak. Anak-anaknya aja udah gak peduli :p.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *