JAGUNG BAKAR 53, Makassar

Jagung Bakar 53, Jalan Gunung Bawakaraeng no.53, alamat SMA Negeri 1 (Smansa) di Makassar, tempat saya menghabiskan 3 tahun masa sekolah berseragam putih abu-abu.

Kenapa Smansa?

Karena di SMA Negeri 2 (Smada) itu kan lakiknya kudu cukur tentara gitu loh. Duh, gak suka yang plontos-plontos akutuΒ πŸ•΅οΈβ€β™€οΈπŸ˜Β –> mungkin ini salah satu penyebab mutu pendidikan di Indonesia mengkhawatirkan, alasan milih sekolahnya itu lohΒ πŸ˜†πŸ€£.

Pilihan saya cuma 2 itu. Kakak-kakak saya alumni Smada soalnya. Dan Smansa ini paling dekat dari rumah.

Gak lirik sekolah negeri yang lain. Termasuk yang lagi hits waktu itu ada sekolah negeri baru, sekolah unggulan, yang katanya menampung anak pinter-pinter gitu. Aish, serem amat hahahaha. I simply want a ‘normal’ school πŸ˜πŸ˜†.

Tapi terus sedih karena mayoritas teman-teman di SMP ternyata enggak milih Smansa 😭😭😭. SMP itu spesial karena selama 3 tahun, temen sekelasnya itu-itu terus, kebayang kan deketnya kek apa :(.

Smansa dulu punya sistem senioritas yang ketat. Sistemnya “diperkuat” dengan formasi kelas vs bentuk bangunan. Bentuk bangunan memanjang membentuk huruf U dengan cekungan lebar dan terdiri dari 3 lantai.

Anak kelas 1 “terkurung” di lantai paling atas πŸ€. Kelas 2 di lantai tengah dan tentunya anak kelas 3 menguasai lantai 1.

Kebayang kan “penindasan” bisa terjadi dengan “mudah” πŸ§πŸ˜“πŸ˜….

Itu ya sampai mau ngecengin kakak kelas aja harus kucing-kucingan ama yang bawah 🀣🀣🀣. As you know lah, anak cewe itu peer pressurenya lebih ngeri.

Berat lah kehidupan percintaan kalok sampai naksir duluan sama kakak kelasΒ πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆ.

Dulu sampai kita takjub karena ada teman yang jadian sama kakak kelas terus dibahas. Ada yang nyeletuk, “Memang gampang ji kalo ada orang dalam to.”

((ORANG DALAM)) –> ini mau gaet kakak kelas apa mau daftar PNS πŸ§πŸ˜‚.

Di kelas satu, dapat ‘privilege’ satu kelas dengan beberapa anggota geng anak-anak populer di sekolah, C – Y – T.

Waktu kelas 1, belum jam setengah 7 udah lari-larian ke sekolah. Males kalo kena gencet di tanggaΒ πŸ˜“πŸ˜.

C dan Y juga selalu datang pagi. Jadilah hampir setiap hari eike sibuk PANSOS dengan mengobrol bareng mereka berdua depan kelas di mana tentu semua orang bisa ngeliat. Kesannya akrab gitu ya, padahal mungkin diajak ngobrol karena yang lain belum dateng aja πŸ€£πŸ€£πŸ€£.

Kalau T duduknya persis di belakang saya. She was very cute. Waktu dese potong rambut ala-ala Rachel (waktu itu lagi tenar-tenarnya serial Friends yang baru diputer di tipi Season 1 nya hahahaha), kami sibuk berkerumun nanyain dia potong rambut di mana.

Guru kelas 1 paling berkesan pastinya IBU KOKOM (Ibu Komariah, guru Kimia). Sudah almarhumah ya kalau gak salah 

Al Fatihah buat Ibu KokomΒ 

Gambar : pixabay.com

Kelas 2 sebangku sama D yang ditaksir sama guru PKL Matematika hahaha. Itu udah pernah cerita ya. Yang lucu sebenarnya ada teman laki-laki, anggap saja namanya Aladin.

Aladin itu rajin banget ngasih kaset-kaset rekaman lagu-lagu yang lagi populer di radio ke saya. Dia tahu saya suka banget dengerin musik. Kirain kenapa gitu kok baek bener, eh ternyata naksir temen lain. Aku disogok, Gaeeesss πŸ˜‚πŸ˜‚.

Terus dese menuntut supaya bisa jadian sama si temen tadi dengan bantuan saya. Karena dia sudah merasa berkorban ngasih-ngasih kaset gratis.

Lah gimana dah, macam gue peri cinta aje bisa ngatur-ngatur hati orangΒ πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜….

Perspektif Dukung Ahok
Gambar : pixabay.com

Akhirnya Aladin ngambek dan berakhirlah sudah era kaset-kaset setoran gratisan itu πŸ˜­πŸ˜­πŸ€£.

Guru paling berkesan kelas ya wali kelas kesayangan dong. Pak Adam, guru olah raga. Yang mengerti banget betapa tololnya daku di pelajaran olahraga kalau sesi praktik.

Gue pernah nangis karena pas ujian praktik bola basket gak bisa masukin bola satu pun padahal udah ditambahin jatahnya loh secara khusus hahahaha. Malunya itu ya,Sis, πŸ˜­πŸ˜­πŸ˜­πŸ€£

Tapi oleh beliau dihibur, “Gak papa, nanti ujian teorinya harus dapat 10, ya.”

Jadi begitulah. Walau kusangat goblok main voli, basket dan aneka rupa olahraga permainan lainnya, tapi kuhafalin sampai mampus berapa lebar lapangan sepak bola, jumlah pemain takraw, segala jenis aturan permainan bola basket dst dst dst.

Salam olahraga! Teori doang tapi 🀣🀣🀣

Kelas tiga pun tiba juga. Akhirnyaaaa bisa makan (dengan tenang) di warung coto Kantin Fisika yang secara tidak tertulis memang jatah anak kelas 3 doang. Tapi alasan utama jarang jajan di situ ya karena emang gak ada duitnya aja sih hahaha.

Mahal cuuuuyyy πŸ˜…πŸ˜….

Sampai “ranah kekuasaan” di kantin pun ada “sistem senioritas”nya 🀐🀐🀐.

Kantin sekolah ada 3, Kantin Fisika (warung coto tadi itu) secara tidak tertulis adalah jatah anak kelas 3.

Kantin Biologi (kantin yang jaraknya paling jauh, harus menyeberangi lapangan basket dan segala jenis lab-lab ini itu). Kantin Bio ini yang jadi kantin umum. Kelas 1 dan 2 bebas kalau mau ke sini.

Nah katanya satu kantin lagi, Kantin Sos. Ini di mana sih Kantin Sos ini? Sampai lulus, saya gak tau sama sekali πŸ˜…πŸ™ˆ.

Image by Robin Higgins from Pixabay

Di kelas 3 ini, jadi sering ngobrol one on one sama beberapa teman laki-laki di kelas. Wooww, ternyata anak lakik juga bisa mendadak bucin hahahaha.

Ada 3 nih yang saya ingat betul, curhat panjang lebar soal perempuan-perempuan kesayangan masing-masing dan bertekad ingin serius bla bla bla, udah cinta mati yadda yadda yadda.

Tentunya, belasan tahun sejak tekad yang sangat membara itu, I found their socmed account dan ketiganya sudah menikah dan punya anak BUKAN dari si eneng yang diklaim cinta mati tadi πŸ€πŸ€πŸ€πŸ˜… .

Ya makanya, jangan suka nyinyirin anak zaman sekarang yang dianggap lebay nan bucin. Lupa aja kita kalau dulu GAK ADA MEDIA SOSIAL. Jadi curhatnya sama temen-temen aja hihihi. Padahal sih problemanya ya muter-muter di situ aja.

Ya gak papa kok, waktu remaja dulu ada perasaan-perasaan seperti itu. Totally normal πŸ˜‰πŸ™ƒ.

Demikianlah sekilas nostalgia masa-masa SMA sebagai siswi medioker yang hobi pansos ke sana sini πŸ˜‹πŸ˜‹.

Kalau inget dulu temen-temen mungkin kenalnya saya sebagai siswi berjilbab yang di rapornya hanya tertera angka 1 di kolom rengking, harus banyak-banyak bersyukur betapa Tuhan Mahabaik serta Maha Berkenan menutupi aib-aib kita πŸ˜°πŸ™.

Buat semua teman-teman alumni,

β€œYou are educated. Your certification is in your degree. You may think of it as the ticket to the good life. Let me ask you to think of an alternative. Think of it as your ticket to change the world.”
β€”Tom Brokaw

Tuuuuuhhh, read your own words … “to change the world”, jangan malah ngabisin waktu main Tik Tok aje, Neng! 🀣🀣🀣

70 tahun sudah. Selamat ulang tahun, Smansa Makassar! πŸ™πŸ₯³

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *