EQUALLY FABULOUS ;)

Jee, gue juga pengin brenti kerja, ah, kayak elo” … entah sudah berapa kali adik perempuan saya ngomong begitu ke saya.

Respons saya selalu sama, “Ngapain lu berenti kerja??? Mau ngapain di rumaaaaaaa…”

Bahkan jika kita dibesarkan dalam asuhan orang tua yang itu-itu juga, lingkungan yang tidak berbeda, gender yang sama, tidak menjamin akan memiliki karakter atau sifat yang SERAGAM.

Makanya, jangan suka bikin standar-standar enggak guna macam “Ibu yang baik tuh harus gini-gini-gini” … “Istri berbakti harus nganiu-nganu-nganu…”

Saya kenal adik saya yda dari lahir lah. Walau kami ini sama-sama terlihat suka mengobrol, bawel tiada tara, kalau ngobrol bisa ngakak kek orang gila (hahaha), tapi banyaaaaaaakkk bedanya.

resign kerja
Foto lama : 2006 –> Bertiga bersama adik dan kakak nomor 4 ūüėÄ

 

Kalau pulang sekolah jam 1 siang, saya itu maksimal jam 1.15 sudah ada di rumah. Adik saya bisa jelang magrib baru nyampe rumah yang bikin Mama bete setengah mati dan ngomel panjang lebar, “Aja je’ mappasiterru-terru…” Hayooo apa artinya hahaha.

Adik itu sering punya geng perempuan yang jalan-jalan ke mana bareng, ngeceng bareng dst dst. Kalau saya hampir tidak pernah punya pertemanan model begini.

Mana ada yang tahan dengan saya si mulut silet . Saya juga terlalu frontal. Kalau ada masalah, main labrak langsung ke yang bersangkutan. Rentan berantem, waktu kuliah berapa kali tuh perang mulut sampai rame hahaha.

Waktu saya masih kuliah, adik tinggal di rumah Tante di Jakarta. Kalau libur panjang, kami kebetulan lagi jagain rumah tante yang lagi berlibur sekeluarga ke luar negeri.

Adik saya tuuuuhhh, gateeeeel banget pengin keluar rumah tiap hari. Sementara saya lebih suka duduk-duduk depan TV atau baca-baca apa pun yang bisa saya temukan … entah majalah entah buku-buku atau lihat-lihat album foto kenangan hehehe.

Karena anaknya supel banget dan suka kasihan kalau ada yang nembak gak tega mau nolak, adik saya selalu punya pacar sejak SMP. Putus-ada lagi-putus-ada lagi.

Sementara saya, pas wisuda kuliahan, ibu saya nampak panik karena tidak ada tanda-tanda ada laki-laki yang ngasih bunga hahaha. Aduh monmaap ya Mama, sebenarnya pernah punya pacar, tapi dese keburu minta putus jauuuuh sebelum wisuda .

Mau ketawa ingat dulu pas masih SMA, mama bilang gini, “Eh, gak papa, sekali-sekali tidak rengking satu. Belajar terus. Pergi nonton sama laki-laki juga gak papa.” –> Mama macam apaaaaahhh hahaha¬†.

Disangkanya gak punya pacar karena sibuk belajar, ya kaleeeeee .

Waktu masih bekerja dan jomblo, sabtu-minggu ya duduk-duduk cantik saja di kamar kos. Ya paling ke mal kalau mau belanja-belanja sabun dll. Janjian sama teman belum tentu sebulan sekali hihihi.

Manalah pernah saya nongkrong di kafe pulang kantor. Pasti langsung pulang ke rumah. Makan malam mampir di mana gitu, makan sendirian gak masalah, masuk kamar, mandi, cuci kaki, nulis diari kalau lagi pengin, lalu bermanja-manja di kasur sampai bobok.

Foto berdua (2018)

 

Kecuali memang ada acara kantor atau sudah berkali-kali diajakin dan teman-teman udah pakai ngancem, “Lo kalau gak mao ikut, dimusuhin satu divisi lu!” Hahahaha..

Kalau adik saya sampai setelah bekerja pun masih suka nge-geng dan karaoke-an bareng teman-teman atau dinner bareng di luar.

Setelah menikah, kami sama-sama beranak 3 dan adik saya terus berkarier di kantor. It seems fine. Kalau jalan bareng sekeluarga, adik saya tetap lincah mengurus ketiga anak-anaknya walau enggak bawa embak .

Saya merasa adik saya tuh tipe yang bisa gila kalau dikurung di rumah seharian hahahaha. Ya daripada nongkrong enggak jelas ngerumpi-ngerumpi di kafe ya mending bekerja di kantor dah. Dapat duit minimal .

Beda sekali dengan saya yang tahan di rumah dari dulu sejak internet belum menjajah hidup kita semua . Apalagi sekarang ada internet. Hobi menulis saya tersalurkan banget walau nangkring di seputaran dapur doang tiap hari .

Oiya, sekalian dong subscribe ke channel youtube saya di sini, yes? ^_^

Tapi jangan mengira saya pendiam atau salehah gimana-gimana, ya.

Aduuuuh, akutu “nakal” hehehe¬†.

Foto berdua lagi (2018)

 

Yah, semoga Allah berkenan menjaga aib-aib kita selalu, ya. Makanya hati-hati ih kalau mau nyinyirin aib orang hanya karena kebetulan “giliran” kita belum datang¬†. Jangan kebablasan ya teman-teman kalau membully orang lain terkait aib yang tersingkap¬†.

Anw, adik saya tuh, di FB nongolnya sekali setahun (hahahaha), Instagram update-nya sekali sebulan belum tentu, diajak wasap-an juga replynya lelet hehehe. Anaknya offline abesssss .

Kalau seandainya di dalam kitab suci agama yang saya anut tidak ada kewajiban untuk menjalin tali silaturahmi, kayaknya saya lebih memilih mendem di rumah sepanjang tahun hahahaha.

Apalagi pas tinggal di luar negeri, ya kita punya siapa kalau bukan teman-teman sesama perantau dari Indonesia, kan? . Jadi, tetap harus ada pertemuan regular ngopi-ngopi cantik bareng geng SIMPEDES (SI Mamak-mamak PEDESaan) kesayangan.

Weekdays, saya suka jalan kaki keliling kota (sendirian aja ) semata buat olahraga biar tetep seksi ampe tua #benerinKorset. Rutin, minimal setengah jam sehari.

Kalau weekend, suami harus menyeret saya biar mau ke luar rumah hihihhi. Buat anak-anak juga biar ada aktivitas outdoor. Padahal tiap akhir pekan saya tuh penginnya mengurung diri di kamar membabat habis draft tulisan yang enggak kelar-kelar ditinggal masak-ngurus anak-beresin rumah dari senin sampai jumat.

Adik saya, kecuali sakit, kalau akhir pekan ya kudu ke mana gitu dah pokoknya keluar rumah hihihihihi.

Santai saja, Dek. Tidak ada yang harus diubah if along the way you feel that it fits you perfectly .

I surely believe both Working-Moms vs Stay-at-Home-Moms share the same exhaustion. We are different but equally take the same level of scramble. And for sure … we are equally fabulous¬†.

Jangan berhenti bekerjaaaaa, nanti aku minta traktir sama siapaaaaaaa ???.

Btw, ini foto kami berdua pas masih sekolah dulu. Lagi era photobox hihihihi. Gayanya gak nahaaaaannn¬†???. Ketebak gak, saya yang mana? ūüėÄ

 

2 comments
  1. Wah kalau dilihat dari postinganw mb jihan d fb, sungguh, saya rada syok mengetahui fakta kalau mb anak rumahan
    Heheh
    Peace y mbaaa
    Sama2 cantik

    1. Hahahaha, begitulah :p

Comments are closed.