3 Profesi Terkini di Era Digital

Hahahahaha, ngakak deh baca status lika-liku Olshop yang lagi rame itu . Online-shopper itu salah satu profesi terkini di era digital yang cukup menjanjikan lho ;).

Saya sendiri, walau anak pedagang, paling enggak bisa jualan. Kalau nawarin sih mungkin bisa, cuma masalahnya, saya paling tidak nyaman kalau orang bayar di muka.

Jadi saya lebih suka pakai sistem, barang dikirim dulu. Barang sudah sampai, tidak ada keluhan, baru deh saya kasih nomor rekening buat bayar. Suami saya yang bete hahaha.

Gambar : pixabay.com

Gambar : pixabay.com

Dulu pas jualan buku online kan pakai sistem begini. Masalahnya, saya paling takut kalau disuruh nagih! Nagih sekali oke lah. Kan tinggal basa basi, “Eh barang udah sampai kan ya, gimana? Ada cacat atau kenapa-kenapa gak?”

Dengan harapan customer sadar dan segera membayar hihihi.

Masalahnya, ya tidak semua langsung bayar begitu barang diterima. Saat menagih kedua kali lah itu saya sudah kayak mau maju perang hahaha. Ini yang bikin suami saya gemes.

“Ya ampuuuuuun itu yang belum bayar masih sebanyak itu!!! Tagih dong!!”

Saya nyengir, “Udah. Kemarin katanya mau bayar kok. Lupa kali.”

“Lah ya makanya ditagih lagiiiiiiiii!”

“Jangan ah. Nanti berasa diteror. Tunggu seminggu aja lagi.”

“Kalau gak dibayar-bayar gimana? Barangnya udah di dia kan.”

“Ya belum rezeki kali Bang.”

“Ini mau jualan atau mau buka kotak amal!!!”

emot ompong

Hahahahaha. Bukannya sok kaya tapi memang rasanya berat euy kalau mau nagih-nagih tuh. Ke teman yang dekat saja sungkan apalagi kalau gak kenal.

Kalau pakai sistem bayar dulu baru barang dikirim, saya yang enggak tenang. Malas kan kalau ada apa-apa harus repot lagi transfer balik, ngurus ini itu, takut juga kalau dituduh mau menipu segala macam.

Makanya dulu pas kuliah dan benar-benar lagi putus asa karena rasanya enggak mungkin lagi ngandelin kiriman dari kakak doang, yang terpikir itu ya kerja. Gak pernah terpikir mau jualan hehe.

Waktu kecil saya pernah ikutan nongkrong di kios Bapak di pasar. Waduh beratnya jadi pedagang ya. Beberapa kali ada calon pembeli datang. Ya namanya kelambu dan seprei, motifnya baru kelihatan kalau barangnya digelar.

Sudah rapi-rapi dilipat dalam plastik harus dikeluarin lagi. Dibentangin. Eh gak jadi karena gak cocok sama motifnya. Suka sama motifnya pun harus adu urat kuat-kuatan nawar barang.

Kadang sudah sampai keringetan Bapak ngambil tumpukan kelambu dari rak paling atas, ya tidak terbeli juga. Begitu calon pembelinya pergi ya harus dilipat lagi, masukin plastik lagi, taruh di rak lagi biar rapi. Karena kiosnya enggak seberapa gede. Kalau barang awut-awutan malah berantakan enggak jelas.

Itu juga kelambu harga 10 ribu an. Itu jualnya bener-bener perjuangan.

Coba dulu sudah ada Instagram ya hihihi. Mungkin lebih mudah hidup para pedagang, ada alternatif lain. Tukang sayur keliling di kompleks rumah saya di Jakarta dulu saja sudah hits banget rasanya terima PO lewat sms hahaha.

Jadi, Si Gondrong, nama si penjual sayurnya, ogah bawa daging tiap hari kecuali kita pesan. Karena kalau gak laku dia enggak punya kulkas di rumah buat nyimpen dagingnya.

Kita harus pesan sehari sebelumnya, sebelum pukul 7 malam . Karena dese tidur jam 7, bangun jam 2 malam. Biasanya gak sempat ngecek pesanan lagi langsung ke Pasar dinihari beli barang dagangan buat dibawa muter.

Coba kalian ke Pasar Induk pas pagi-pagi buta. Wiiiihhh udah rame bangeeeettt .

Sekarang malah lebih canggih lagi. Konon, penjual jajanan di area Jakarta dan sekitar (entah penjual sate, bakso, dll) sudah memanfaatkan WA buat jualan lho .

Katanya mereka add nomor WA para pelanggan di kompleks perumahan tempat mereka beredar. Bikin grup kalau perlu misalnya “Grup Sate Pejaten Cihuy” kali gitu ya hihihihi.

Nanti si abang-abang penjual sate akan terus mengupdate posisinya saat berjualan. Lagi mangkal di mana misalnya. Jadi para pelanggan gak perlu melongok-longok di pagar atau harap-harap cemas menunggu mereka lewat #eaaaaaa. Bisa juga pesan duluan nanti diantar atau dijemput sendiri.

Gambar : pixabay.com

Gambar : pixabay.com

Katering rumahan atau pedagang kuliner kecil-kecilan juga sudah banyak yang join Go Food, ya .

Kecanggihan teknologi memang seperti 2 sisi mata uang, ya. Ada positif ada negatifnya. Pinter-pinternya kita saja memanfaatkan peluang.

Jalan rezeki juga beda-beda.

Teman saya tuh ada yang awalnya iseng jualan jilbab grosiran. Awalnya hanya berani beli beberapa lusin dan jual dikit-dikit. Eh, ternyata laku. Dia sampai berhenti bekerja, suaminya juga ikutan berhenti kerja kantoran hehe.

Tapi tidak melulu yang jadi pengusaha dan pedagang pasti lebih sukses secara finansial lah ya . Ada juga faktor gaya hidup, kemampuan mengelola keuangan dsb. Yang pegawai mungkin coba ceki-ceki ceramahnya Om Safir Senduk. Eh, masih gak sih beliau eksis di dunia investasi ala pegawai kantoran? .

Era terkini juga membuat situasi jalan-rezeki makin dinamis. Banyak pekerjaan yang dulunya kayaknya udah paling keren sekarang mulai tergeser .

Tapi era digital membuka banyak peluang baru yang dulu belum ada. Malah tidak pernah terpikirkan sama sekali.

Gambar : pixabay.com

Gambar : pixabay.com

3 diantara sekian banyak profesi terkini di era digital misalnya :

  1. Misalnya profesi youtuber hehehe. Seriusan lho itu ada yang bisa hidup dari upload-upload video di youtube. Tahu channel DanTDM gak? Kalau punya anak laki harusnya tahu nih hehehe.

DanTDM subscribernya sudah mencapai 14 juta akun. Wooowwww . Isi channelnya tentang game-game gitulah. Apalagi yang Minecraft yang hits sejagad raya itu .

Menjadi pelajaran juga, bahwa apa pun minat kita asalkan fokus, setidak penting apa pun pasti bisa menjadi peluang berkarya ya . Duh, waktu kecil dulu mah main game seharian bisa kena omelan tuh hahaha.

2. Online Shop 😀

Ini juga termasuk gencar banget sekarang-sekarang ini. Kalau dulu buat iseng-iseng doang. Sekarang banyak yang menggarap dengan serius.

3. Blogger – Instagrammer – vlogger dsb

Ini juga ternyata masa depannya mayan banget ya. Makin banyak seleb yang konon hidupnya dari endorse berbagai produk aja tiap hari hihihihi.

Tuh, manfaatkan media sosial untuk produktivitas. Ya sesekali bolehlah ikut berantem politik hahaha. Buat saya itu “area kebutuhan” sih :D. Pilihan masing-masing ya <3.

Yang jelas kalau saya mau buka OLShop kayaknya suami sudah stres duluan hahahaha .

Jangan takut dengan banyaknya isu ketakutan yang beredar. Challenge what your future holds!  Yuk, bikin vlog lagi kitaaaaaaa :p.

One thought on “3 Profesi Terkini di Era Digital

  1. klo gue ngga 3,nya deh…gue pantengin tulisan kamu aja deh hahahhaaa,sambil jualan di dunia nyata :p … klo jualan di medsos ngga ada bakat banget

Comments are closed.