Suatu Saat di Kuta Bali

Sepasang pengantin, berpakaian putih-putih asyik berbaur dengan rekan dan teman sambil menikmati santapan acara. Tamu yang datang biasanya sedikit. Acara lebih santai but the bride always looked beyond stunning <3. Tetap terlihat berbeda walau ikutan wara wiri dengan tamu lainnya.

Dari gambar yang lebih lebar kita jadi tahu menikahnya di sebuah bangunan yang tidak terlalu luas. Dindingnya hampir berupa kaca semua. Pemandangan outdoornya … speechless! Bangunan terletak di atas tebing yang di bawahnya membentang pantai indah berpasir putih.

At some moments, I didn’t really care about who was going to be the groom, pokoknya pengin jadi embak-embak pengantin itu aja hihihi #benerinKebayaPutih.

Ayo angkat tangan, siapa yang pernah ngarep-ngarep bakal mantenan di Bali? Hehehe :p.

Gambar : traveloka.com & free images from pixabay
A dream wedding – Uluwatu, Bali (gambar : traveloka.com & free images from pixabay)

Saya tidak paham dulu tempat itu tepatnya di mana. Ternyata, sebuah spot di Uluwatu menjadi tempat favorit beberapa kalangan untuk mengadakan ritual mengikat janji suci pertama kali sebagai pasangan suami istri :).

Ada pun saya, dulu, kalau mendengar Bali ya otomatis ingatnya Kuta Bali. Kuta, benar-benar pengetahuan paling pemula “pemula” soal Bali.

Identiknya Kuta dengan Bali “diperparah” dengan sebuah lagu dari Andre Hehanusa yang populer di masa-masa abege kita dengan judul yang sama, “Kuta Bali”. Bukan kita sih, saya maksudnya :p.

Sebagian liriknya masih terngiang jelas, “Bersemi dan entah kapan kembali, mewangi dan tetap akan mewangi…”

Pengalaman ke Kuta Bali pertama kali buat saya adalah tahun 1997. Liburan kenaikan kelas 3 SMA diajak jalan-jalan ke Bali bersama tante sekeluarga :). Benar saja, pantai yang pertama kali kami datangi ya pantai di Kuta.

Kita bisa melihat pemandangan matahari terbenam di Pantai Kuta. Untuk mendapatkan view sunrise, tempatnya adalah di Pantai Sanur.

Kami ke Kuta Bali siang menjelang sore. Panasnya pakai banget. Tapi turis-turis asing malah makin senang. Lagi norak-noraknya lihat turis bule sebanyak itu hahaha.

Sayangnya, sudah harus balik ke penginapan sebelum sunset :(.

Tapi memori ke Bali pas masih SMA ini meneguhkan angan-angan untuk suatu hari bisa mantenan di sana beneran bertahun-tahun setelahnya :p. Belum ada smartphone waktu itu jadi ya, foto-foto versi cetaknya entah sudah ke mana.

Ternyata, kesempatan ke Kuta Bali datang lagi 10 tahun kemudian. Saya sudah bekerja dan kantor mengadakan acara tahunan di Bali. Tepatnya, ya di Kuta Bali lagi. Menginap di salah satu landmark Kuta yang cukup terkenal, Hard Rock Hotel :).

 

Kuta Bali FIT Annual Conference Unilever, Hard Rock Hotel 2007
FIT Annual Conference Unilever, Hard Rock Hotel 2007

Acara kantor tahunan selalu diisi dengan acara-acara lumayan padat dan seru. Hari kedua ada semacam team building dan kami dibagi menjadi beberapa grup. Tiap grup diminta untuk memecahkan beberapa kode rahasia yang tersebar di berbagai tempat menarik di Kuta Bali dan sekitarnya.

Starting pointnya dari hotel tempat kita menginap, Hard Rock Hotel di Kuta tadi. Dari hotel ini akses ke beberapa tempat wisata di Kuta juga dekat banget. Jadilah, tiap grup berpetualang ramai-ramai ke berbagai tempat-tempat menarik yang bisa dijangkau dengan jalan kaki saja.

Salah satunya adalah Pasar Seni Kuta dan makan siangnya mampir bergiliran di Warung Made. Warung Made, yang didirikan sebelum tahun 1970 ini terus eksis menjadi salah satu ikon penting di Kuta Bali.

Selain bikin baper karena pemandangan alamnya yang cantik, Bali juga menjadi tujuan wisata kuliner khas Indonesia. Termasuk Warung Made yang sampai sekarang selalu ramai dijejali turis asing maupun lokal.

 

Kuta Bali Foto koleksi pribadi
Foto koleksi pribadi

Waktu berjalan-jalan di area Beachwalk di sepanjang pantai Kuta yang pas depan hotel tuh, sempat mengkhayal pasang tenda warna putih di tengah pantai. Terus sok-sok an berjanji setia berdua depan penghulu. Enggak kepanasan, tuh, Neng? Hihihi :p.

Enggak dooong, pan ceritanya sudah menjelang senja. Sekalian nungguin sunset gitchuu *benerinKacamataItem*.

Terus, gimana? Jadi beneran menikah di Bali, nih? Ya enggaklah hahaha.

Uniknya, saya menikah di tahun yang sama, tahun 2007 itu. Sekitar dua bulan setelah pulang dari acara kantor di Bali.

Pernikahan saya menggunakan acara adat Bugis saat akad nikah dan memakai pelaminan Minang lengkap dengan suntiang Padang di atas kepala saya saat acara resepsi sehari setelahnya :). And for sure, I was still as happy as I can be ;).

“You know you’re in love when you can’t fall asleep because reality is finally better than your dreams.”
– Dr. Seuss

collage_20160519103038499

Tidak berarti tidak perlu jalan-jalan ke Bali dong, ya. Jalan-jalan  mah teteeeeeeup :p. Walau kini saya sudah resign dan tidak bisa lagi ke Bali gratisan seperti pas masih kerja dulu (hahaha), saya masih tetap kepengin ke sana lagi. Kali ini, dengan formasi  berbeda … membawa suami dan anak-anak yang sekarang sudah ada 3! :D.

Dulu sih enak ya, tinggal berangkat, semua sudah diberesin oleh pihak kantor. Tinggal angkat koper, duduk manis di pesawat-bus, eh tahu-tahu sudah tiba di hotel *kipasKipas*.

Sekarang? Ya tetap enak juga. Welcome to the online world, Babe!

Tinggal cusss ke Traveloka 😉, salah satu situs booking online lokal di tanah air :). Tinggal pilih mau hotel mana dan tiket kapan pakai maskapai apa dengan harga gimana. Untuk Kuta Bali, Traveloka menyediakan banyak informasi layanan, tinggal klik di sini saja ;).

Iya lah, dulu mimpi-mimpi banget ya bisa menikah ala-ala yang saya tulis di paragraf atas tadi. Ealah, jauh panggang dari api hehe.

But trust me ;). Where you held your wedding ceremony had nothing to do with whether your marriage would last or not :p. Masih banyaaaaaak banget yang perlu kalian khawatirkan selain harus pakai baju apa atau harus menikah di mana ;).

Jalan-jalan bareng anak-anak juga seru kali ya ke Bali. Saya belum pernah, nih. Suami saya juga terakhir ke Bali pas masih umur 2 tahun cobak, hahaha.

Eh, sebentar, anak sulung saya pernah sih saya ajak ke Bali. Tapi waktu itu dia masih di dalam perut hihihi. Ini foto saya di Bali setahun setelahnya, juga acara kantor yang sama. Bukan di Kuta tapi di Jimbaran :). Sedang hamil 5 bulan waktu itu.

Kuta Bali

 

Gagal mantenan di Bali, mudah-mudahan suatu hari nanti bisa jalan-jalan berlima bareng suami dan anak-anak menyusuri kembali tempat-tempat yang dulu pernah didatangi. Bernostalgia juga kalau dulu pun pernah jadi perempuan kantoran *benerinCelemek*.

Seperti lirik di lagu yang saya sebut-sebut tadi, “Bersama rinduku, suatu saat di Kuta Bali …”

Yup, muter-muter berlima (atau mungkin akan berenam? hahaha) … suatu saat di Kuta Bali ;).

Kalau kamu, sudah pernah ke Bali juga? Kalau sudah, apa ingin kembali lagi? :).

 

6 comments
  1. Kak jihaannn.. Cantik ta pake baju bodo warna biru pas akad. Mapacci nya pake baju warna apa ki, kak? Aq juga org makassar dapet suami org jogja *yaiyalaaah 14 taon tinggal di jogja..wkwkwkwkwk* pas akad pake kebaya, tapi pas resepsi pake baju bodo. Soalnya sukaaaa bgt waktu jaman kecil liat om or tante nikah pake baju bodo cantiiiik bgt. Apalagi rumah di hias2 gt kan ya. Trus pake bosara kue2 tradisionalnya. Maklum dulu jarang ke makassar. Skrg udah jadi warga makassar coret *tinggal di Barru, 2 jam dari makassar* Hilang dah ktp jakarta bwt ahok *lho..??* Hihihi..
    Eh iya lg ngomgin bali kan yak? Aq udaj pernah ke bali bbrp kali, malah pernah sama si mantan pacar *yg skrg udaj jadi suami dong yaa, uhuuukk :p * waktu itu ke sana rame2 mengawal adek and ponakan2 yg pegi berlibur, jadi ribet deh yaaa bukannya bisa jalan ala2 sepasang kekasih gt malah ngurus 8 orang anak abegeh yg satu pengen kemana yg satu nya mau kemana lagi *pengsan* 😀
    Kalo di tnya mau ke sana lagi?? Ya maulah yaaa, klo dapet kesempatan sih ber 3 ama suami and anak. Hihihi.. Amiinn..

    1. Tidak ada acara mappacci kodong hihihi. Langsung ji akad nikah :D. Dikau dulu pakai baju warna apa nih? Merah ya? hehehe 😀

      1. Mapacci pake ijo kak. Resepsinya pake pink. Waktu ke indo botting yg di jakarta *sumpah, kak jihan, aq baru tau kalo ada indo botting asal bugis ada di jakarta. Mama ku gaul juga yaa, hahahaha* lgsg di sodorin warna pink 😀 Na blg itu indo botting nya “orang putih cocoknya pake pink biar bercahaya ki, nak” hahahahaha.. Mama pun suka pilihannya, jadilah diriku angguk2kan kepala saja.. Hahahaha..
        Happy anniversary yaa kak jihan. Selalu suka tulisannya.. :*

  2. ah mbak jihan lihat foto nikahannya kok malah ingat film tenggelamnya kapal van der wijk, yang pemeran utama laki2 itu kan ibunya bugis bapaknya minang, anak2 mbak kan begitu juga berarti ya. wah untung hukum adat sudah nggak dijunjung setinggi dulu, kalo gak kayak nasibnya kayak zainuddin mbak

    eh kok malah ngomongin film. ke bali akupun sudah pernah mbak,

    memang bali selalu membawa segudang rindu, walaupun magnet buat kesana lagi gak kuat2 amat sih, aku lebih pengen keluar negeri kayak mbak ji *udik* 😀

  3. aaah..jadi inget jaman mantenan duluuu :).. Walaupun tidak di Bali, tapi berhasil juga buat pesta kebun dengan hasil tabungan sendiri hehehe. Aku pun kangen Bali mba..ngga pernah bosen ke sana 🙂

  4. Belum pernah ke Bali ee…
    Lagi ikutan adu nasib di FB Bali Getaway. Ntar 1 Juli pengumuman.
    Mayan ee, hadiahnya.
    Nginap di Hotel Karma Kandara. Ungasan, Kuta

Comments are closed.