Pengalaman Perempuan Melahirkan di Jeddah

Perempuan melahirkan : Melahirkan di Jeddah adalah pengalaman untuk anak kedua. Tadinya mau menulis tentang melahirkan anak ketiga di Irlandia. Eh, baru ingat, yang lahiran anak kedua di Jeddah belum dimasukkan ke blog yang ini :D.

Anak pertama saya lahirnya di Jakarta, yang kedua ini yang proses hamil sampai melahirkannya ber-TKP di Jeddah, termasuk proses produksinya hehehe. Karena sudah merasakan lahiran di Jakarta, postingan ini akan bernada perbandingan.

Lahirannya beda-beda tempat terus, sih, hahaha.

Overall sih prosesnya bisa dibilang mirip. Di Jeddah tempo hari, sejak kontrol pertama, beberapa hari abis euforia karena melihat 2 garis di testpack, ibu hamil langsung di USG. Jadi setiap kedatangan pasti dapat fasilitas USG 😉.

Yang beda, mesin USG di rumah sakit tempat saya kontrol di Jeddah lebih cupu dibandingkan fasilitas USG yang digunakan dokter kandungan yang di Jakarta. Pernah juga sih merasakan USG yang mendingan di  Jeddah. Tapi bukan di ruang praktik dokter. Di laboratorium khusus gitu. Cuma 2x pakai USG “canggih” ini, di usia kehamilan 3 bulan dan memasuki trimester ke-3. Itu juga harus pakai rujukan dari dokter kandungan.

Perempuan melahirkan Gambar : pixabay.com
Gambar : pixabay.com

Oiya, kok tahu-tahu sudah bahas USGnya aja :p. Terangin asuransi kesehatannya dulu, deh.

Nothing special di Jeddah, sama kayak Jakarta lah. Tapi ikut asuransi sangat disarankan di Saudi ini. Tanpa asuransi, mahal, Booo *ngelapKeringat*.

Kontrol ke dokter spesialis rata-rata 150 – 200 SAR (Saudi Riyal) per kedatangan. Biaya tes ini itu-nya juga jauh lebih mahal daripada tes yang sama di Jakarta. Obat dan vitamin pun harganya bikin  nyut-nyutan. Itu pun saya pakainya rumah sakit yang menengah versi di Jeddah. Rumah sakit langganan saya sekeluarga di RS Bugshan di Tahlia Street. Makanya asuransi, yuuuk :p.

Perempuan melahirkan di Bugshan Hospital, Jeddah (gambar : bugshan-hosp.com)
Bugshan Hospital, Jeddah (gambar : bugshan-hosp.com)

Sebagian besar dokter di Saudi didominasi oleh dokter berkebangsaan Mesir. Tapi beberapa teman di sini bilang dokter-dokter Arab agak-agak belagu dan gimana gituuu. Aduh, jadi prejudice nih :p. Tapi namanya pas hamil gampang was-was, jadilah saya memilih dokter kandungan asal Pakistan heheheh.

Plus, dari dulu juga selalu prefer dokter perempuan, ya. Alhamdulillah, pilihan kami, si Dokter Najeema Anjum ini emang top lah. Selalu menerangkan dengan ramah dan gak buru-buru biarpun pasiennya segambreng.

Alhamdulillah lagi, kehamilan kedua di Jeddah tidak ada yang aneh-aneh. Rasanya lancar-lancar saja sampai proses melahirkan.

Setelah lahiran di ruang bersalin (anak kedua ini datang ke rumah sakit jam 8, jam 10 sudah nongol :p), saya dibawa ke kamar inap / perawatan dengan bantuan kursi roda.

Dulu sempet dengar katanya di Saudi ini, suster-susternya tega gitu. Eh, ternyata engga kog ^_^. Abis lahiran, tetep diladenin, digantiin baju, dipasangin pembalut, dan diantar pakai kursi roda ke kamar yang tadi itu tuh 🙂.

Cuma emang suster-susternya biarpun ramah, enggak terlalu helpful kayak di Indonesia. Jadi entah apaan tuh di tangan saya ada infus, pas mau pipis, mereka cuma bukain saja, saya disuruh jalan sendiri ke kamar mandi. Ya tapi enggak apa-apa juga sih. Manja amat ke kamar mandi saja kudu digendong gitu? Hihihihi :p.

Yang agak beda dibanding lahiran anak pertama, di Jeddah, suami enggak boleh nungguin pas kita lahiran. Jadi dikasih tirai gitu, suami tidak boleh lihat langsung. Which is enggak ngaruh sih kalo di saya. Terus, tidak ada metode Early Latch On (inisiasi menyusui dini). Tapi untungnya segenap staf sangat mendukung ASI di Jeddah 🙂. Tanpa IMD pun, anak kedua saya tetap lancar ASInya ^_^.

Enaknya lagi, di Jeddah, kalau masuk rumah sakit, segala baju dan printilan lainnya sudah disediain di rumah sakit. Jadi pulang tinggal nenteng tas kosong, enggak ada baju kotor yang bikin pusing kepala.

Lahiran pertama dulu di rumah sakit di Jakarta, kudu bawa baju sendiri, sarung, dan segala macam. Kan lumayan yah kalau sudah disediakan oleh pihak rumah sakit, mengurangi  kerjaan pas pulang ke rumah setelah melahirkan.

Yang agak shock, adalah waktu kita dikasih tahu kalo untuk lahiran normal spontan (tanpa bantuan apapun, tanpa epidural, tanpa vakum, dll), asuransi hanya menanggung biaya rawat inap selama 1×24 jam!

Maaaak, padahal mau santai-santai dulu di rumah sakit huhuhu. Mana lahiran di Jeddah waktu itu enggak ada siapa-siapa, anak sulung pun dititipin di tetangga doang. Tadinya suami nawarin nambah sehari, tapi ngeliat tagihannya ogah bangeeeeet. Harus bayar ribuan riyal buat tambahan. Emang nih fasilitas kesehatan di Saudi kalau tanpa asuransi, bikin pingsan deh harganya -_-.

Jadilah 24 jam setelah bertarung di kamar bersalin, saya sudah pulang lagi ke rumah memulai sesi pertarungan selanjutnya 😀.

Time did fly. Lahir di Jeddah tahun 20011, sekarang si anak nomor dua usianya sudah 4 tahun lebih <3. Semoga sehat terus, ya, Dear. Mmmhuuaahhh *ciyum*.

Happiness is … seing your son(s) growing up -a saying- <3.

Cerita ibu hamil dan melahirkan
Bersama anak ke-2 yang lahir d Arab Saudi dan kini besar di Irlandia
7 comments
  1. biaya melahirkan di jeddah berapa mbk klo sudah pakai asuransi? soalnya saya juga berencana mau melahirkab di sana.

    1. Tergantung asuransinya ya hehehe. Saya dulu lahirannya ditanggung asuransi semua asal gak minta aneh-aneh dan sesuai ketentuan. Misalnya melahirkan normal hanya dapat jatah 1×24 jam nginep di rumah sakit :D.

      1. wah enak banget mbak. biaya aslinya berapa mbak sebelum asuransi.

        1. wah enak banget mbak. biaya aslinya berapa mbak sebelum asuransi?

          1. klo asuransi yang mbk jihan pake pertahun byar berapa?

          2. Asuransi pun tergantung jenisnya ya. Lagian sekarang di Arab Saudi wajib punya asuransi sih sekarang ini. Suami saya lupa Mbak dulu bayar berapa. Dulu diurusin kantor semua hehehe. Saya ikutnya sejakk hamil karena sekalian periksa kehamilan.

          3. Tergantung rumah sakit, Mbak. Saya dulu di Jeddah di RS Bugshan bayarnya sekitar 8 ribu riyal kalau gak salah tahun 2011 itu.

Comments are closed.