Proses Melahirkan Normal Anak Ketiga

Sehabis melahirkan anak ke-2 lebih dari 4 tahun yang lalu di Jeddah, enggak nyangka akan menulis postingan proses melahirkan normal dengan judul begini hihihi. Iya sih, memang rasanya 2 anak itu masih kurang dan kepengin punya satu lagi. Tapi tetap saja pertimbangannya lumayan lama hingga akhirnya benar-benar memutuskan untuk hamil anak ke-3 hehe.

aimar sebulan resize

Anak pertama saya lahir di usia kehamilan 38 minggu 5 hari. Sementara anak yang ke-2 lahirnya kalau enggak salah 37 minggu lebih.

Nah, pas hamil anak ke-3 kemarin, memasuki minggu ke-38 sudah mulai gelisah. Soalnya sudah kebiasaan melahirkan cepat sih ya. Jadi ada rasa khawatir kalau yang ini bakal telat apa gimana-gimana.

Padahal rasanya di minggu ke-38 sudah beberapa kali merasakan kontraksi yang lumayan sakit. Malah sempat geer, pas rabu malam, rasanya sudah kontraksi beneran tapi pas tidur kok hilang. Berarti belum waktunya.

Di hari sabtu itu, hari terakhir di minggu ke-38. Berarti besoknya sudah masuk minggu ke-39. Tambah gelisah.

Biar enggak kepikiran, mari banyak jalan-jalan saja sekalian buat mancing dedek dalam perut. Sekalian ngajak si Mama, yang sudah datang semingguan lebih untuk menemani saya lahiran ^_^.

jalan hamil shannon vertikal

 

Jalan-jalan sekitaran gedung apartemen saja. Ada semacam walking trail dekat tepian Sungai Shannon. Dekat banget dari rumah. Kirain jalannya cuma pendek saja. Wah, setelah diputerin, lumayan juga, ya. Demi lancarnya proses melahirkan normal, mana-mana aja dijalanin deh :D.

Mama saya sampai pegal dan minta segera pulang hihi. Padahal harusnya lanjut ke Kastil dulu. Jadilah kita muter-muter sebentar ke Old Town selama setengah jam. Enggak turun cuma lihat-lihat dari dalam mobil saja. Barulah pulang ke rumah.

Mama dan anak-anak turun dan masuk. Saya dan suami lanjut ke mal sebentar. Mau beli-beli perlengkapan yang masih kurang ke Penney’s. Beli handuk kecil buat ke rumah sakit. Sempat hampir sejam-an muter-muter beberapa toko di mal. Jam 6 sore balik ke rumah.

jalan hamil shannon horisontal

 

Pas jam 7 di rumah lagi rapi-rapi di dapur mulai terasa kontraksi lagi. Tapi saya pikir ini kontraksi palsu lagi. Dalam hati sih tetap berdoa semoga kali ini beneran. Jam 8, kontraksi makin terasa. Sudah ngomong ke suami, “Kayaknya sudah mau lahiran, nih!”

Suami panik hihihihi. Kita langsung buru-buru salat magrib. Takutnya enggak keburu. Terakhir di Jeddah kan nyampe rumah sakit bukaan 5, tuh. Apalagi di sini, rumah sakitnya jauh. Mesti nyetir sekitar setengah jam.

 

Tapi karena masih agak ragu saya santai saja. Masih dilambat-lambatin. Takut kegeeran dan ternyata palsu lagi hehe. Jam setengah 9 malam makin terasa. Buru-buru cek isi tas dan ganti baju. Pamit dan pelukan ke Mama sambil jelasin ke anak-anak.

Jam 9 kurang, kami berangkat ke rumah sakit. Saya ingat jam-nya karena di mobil saya terus-terusan lihat jam sambil menghitung jarak kontraksi. Alamak, sudah per 5-8 menit. Sambil ngunyah apel biar enggak kelaparan di rumah sakit. Masih terkontrol sakitnya.

Alhamdulillah, soalnya ngotot banget nih kudu melalui proses melahirkan normal seperti sebelum-sebelumnya.

Hampir setengah 10 malam tiba di rumah sakit. Jalan dari parkiran ke pintu masuk gedung rumah sakit sempat berhenti karena kontraksinya sakit banget. Pas baru masuk ruangan juga sempat senderan di dinding saking sakitnya.

Naik lift ke atas ketemu suster. Diantar ke ruangan melahirkan. Sepi banget di atas. Groginya agak berkurang. Ini kontraksinya benar-benar sudah sakit. Pernapasan ala pilates + teori-teori hypnobirthing saya kerahkan sekuat tenaga. Akhirnya agak lama baru periksa dalam oleh bidan.

The Hospital (gambar : irishrecycleproducts.ie)
The Hospital (gambar : irishrecycleproducts.ie)

Setelah persiapan ini itu dan bolak balik kamar mandi karena pengin pipis melulu, sekitar jam 11 an baru periksa dalam. Kata bidan, “Masih bukaan 2.” Wah, langsung lemas. Serius ini baru bukaan 2 sakitnya sudah segini?

Bidannya sih santai, ya. Soalnya saya memang enggak jejeritan dan enggak kayak kesakitan gitu kata suami. Ya namanya juga ditahan hehehe.

Saya pasrah pas disuruh berbaring dulu. Lampu ruangan juga dimatikan. Suami saja yang menemani dalam kamar.

Sempat ada rasa putus asa tapi sudahlah…enggak guna juga kan? Jadi, mari dihadapi saja kontraksinya. Sambil terus-terusan lihat jam ngitung jeda kontraksi. Saya juga berpindah dari tempat tidur ke kursi kamar. Lebih enak kalau duduk kayaknya.

Tiap kontraksi dilewati dengan tenang. Pokoknya fokus ke pernafasan saja. Makin lama makin sakit.

Sekitar jam 12 an, saya pindah lagi ke tempat tidur. Eh, lama-lama kok ada rasa pengin ngeden. Saya minta suami panggil bidan. Walah, bidan yang menangani saya tidak ada. Jadi temannya yang masuk ke dalam kamar.

Saya bilang saya pengin ngeden. Dia masih santai saja. Malah mau periksa dalam segala. Belum sempat dia siap-siapin buat periksa dalam, kontraksi saya makin menjadi-jadi. Ketuban pun pecah dan saya sudah gelisah banget.

Akhirnya mungkin bidan sadar juga kalau saya sudah bukaan sempurna. Saya tapi masih ragu-ragu harus ngeden atau tidak. Tapi yang namanya kontraksi pas sudah bukaan lengkap ya mana bisa ditahan. Sekali saja rasanya saya ngeden, dedek bayi tahu-tahu sudah loncat keluar. Kita bertiga pun kaget, hahaha :p.

Posisi tempat tidurnya kan diubah. Jadi saya seperti duduk. Bagian bawah diturunin. Jadi adek bayinya kayak loncat ke bawah.

Bidan pengganti sempat panik manggil-manggil temannya. Akhirnya suami saya yang keluar manggilin temannya. Masuk deh ibu bidan satu lagi. Dia juga kaget melihat saya sudah melahirkan. Soalnya enggak ada suara heboh apa-apa kali ya :D.

Gambar : empowerhypnobirthing.com.au
Gambar : empowerhypnobirthing.com.au

Alhamdulillah <3. Lega banget rasanya. Lihat jam, adek bayi lahir sekitar pukul 00 : 35.  Padahal jam 11 barusan masih divonis bukaan 2 :D.

Walau saya gelisah juga kenapa bayinya enggak diangkat-angkat. Dibiarkan saja tergeletak agak lama. Soalnya bidan lagi sibuk berbenah meja buat persiapan lahiran hehehe. Kan enggak nyangka bakal lahiran saat itu juga.

Akhirnya, bayinya diangkat dan dibersihin, diukur beratnya dan dipakaikan baju. Ada 2 dokter muda masuk untuk urusan jahit menjahit bagian bawah sana hehehe. Enggak lama sih. Katanya jahitannya sedikit saja.

Setelah itu, baru adik bayi ditaruh di dada saya untuk proses IMD. Sekitar sejam kemudian, saya pun dipindahkan ke kamar inap. Didorong pakai kursi roda. Adik bayi juga langsung room-in. Terus ditawarin makan sama suster. Iya-in aja lah ya pastinya hihihi. Enggak lama dibawain roti bakar, selai plus teh hangat. Makan berdua suami.

Jam 3 dini hari, suami pamit pulang. Enggak mungkin nemenin juga, sih. Kamarnya cuma semacam bangsal gitu hehehe. Satu kamar bisa untuk 6 pasien. Nah, soal fasilitas rumah sakit di Irlandia untuk proses melahirkan segala macam diposting di tulisan terpisah ya ;).

Pokoknya alhamdulillah, tanggal 13 September dini hari kemarin sudah lahir dengan lancar dan selamat putra ketiga saya ^_^.  Dengan proses melahirkan normal. Sekali lagi, terima kasih hypnobirthing dan pilates :D.

Si anak bayi sekarang usianya sudah 6 minggu lebih. Foto paling atas baju biru penampakannya di usia 1 bulan kemarin :D. Semoga sehat terus dan jadi anak yang saleh, penyejuk agama, dan berguna bagi orang banyak secara positif. Welcome to the world, Baby! <3

Proses melahirkan normal

 

15 comments
  1. Selamat ya mbaaa…meskipun telat..ngelahirin anak ketiga emang cepet ya..aku juga 2 kali ngeden udah lahir dedeknya……hehehe

  2. Saya lahirnya udah lama Mbak hehehe :p. Anw, terima kasih ya ^_^

  3. Keren banget pengalaman melahirkannya mba. Jadi semangat belajar hypnobirthing juga nih. Mumpung kehamilan masih muda. Doakan daku yaaaa

    1. Aamiin. Insya Allah lancar ya Mbak :D. Tapi kan dokter mah biasanya lebih paham lah ya urusan ginian hehehe :p.

  4. wahh alhamdulillah lancar ya, aku pun lagi hamil anak ketiga 16minggu. anak pertama 4.5thn lahir sc, anak kedua 2thn lahir normal. mudah2an yg ketiga bs normal lagi dan dimudahkan prosesnya.

    saat hamil anak ketiga rasanya gimana? lebih gampang capek atau banyak keluhan ga dibanding kehamilan sebelumnya?

    1. Lebih gampang pipis hihihihihi.

  5. Akhirnya di post juga? Cowok lagi ya mbak? Selamat yah btw, ditunggu cerita tentang RSnya…

    1. Post-nya sih sudah lama hihihi. Share ke medsosnya yang baru-baru. Itu postingan bulan Oktober :p

  6. Widiiiww… luar biasa syekali… sy lg hamil 24w. Kehamilan anak ke 3. Dan tulisan ini bener2 memotivasi. Dari kelahiran2 sblmnya sll lancarrr tp yg ke 3 ini jd grogi lg, soalnya jaraknya hmpir 7 th dari lahiran ke 2. Dan bnyk yg bilang ktnya persalinan ke 3 lebih susah. Jd pingin nyoba deh hypnobirthing…

  7. Mbak Ji, selamat ya atas kelahiran anak ke-3nya 😉 btw, aku request tulisan donk mbak yang ngebahas ttg pembuatan akte anak yang lahir di luar negeri 😀
    Aku jg baru aja lahiran, keknya anak kita cm beda bbrp minggu aja. Aku bingung sebenernya perlu ga sih bikin lagi akte lahir indo. Dulu wkt di US kan dah dpt certificate of birth sama surat bukti lapor kelahiran dari KBRI.
    Aku lg browsing2 ttg itu tp koq ga da yang memuaskan menurutku. Ditunggu lho mbak ulasannya hehehehe

    1. Ini Mbak Asri yang di Dhammam bukan ya? Hehehe. Eh apa di Al Khobar ya. Atau Dhahran? Aduh lupa hahahaha :p

      1. Tetot..bukan 2-2nya mbak hehehe..aku tdnya di US cm sdh kembli ke jkt br januari ini. Btw, aku juniornya mbak ji, csui02 😀

  8. Alhamdulillah, happy belated wishes for your 3rd child Jihan… semoga sehat selalu dan jadi anak sholeh… jadi ratu paling cantik deh di rumah ya, banyak bodyguardnya 😀

    1. Terima kasih Mbak ^_^. Iya nih, mempertahankan gelar sebagai yang paling kece versi cewek hahahaha :p

  9. Selamat ya Mba Davincka, cium buat anaknya satu-satu 🙂

Comments are closed.