3rd Pregnancy, Kehamilan 32 Minggu

Ngejar setoran update pregnancy story buat si nomor 3 nih :D. Secara besok sebenarnya sudah masuk minggu ke-37.

Sekitar beberapa hari setelah lebaran, suami berangkat assignment lagi. Kali ini ke Budapest, Hungaria. Sempat galau sih ya, hamil tua kok ya ditinggal lagi huhuhu :(. Tapi ya gimana, namanya kerjaan. Masa mau mangkir sih?

Pikir saya juga anak-anak  masih libur ini jadi tidak terlalu repot kalau ditinggal suami. Perginya pun hanya sekitar 10 hari. Biasanya kan bisa sebulanan gitu hehe. Yang khawatir malah ibu mertua :D. Tapi kayaknya “ditenangin” sama suami jadi Mami enggak terlalu khawatir lagi.

Berangkat ke Budapest sekitar 3 hari setelah lebaran. Durasinya enggak lama jadi lumayan santai. Walau setelah suami ngibrit ke stasiun pagi-pagi ngejar bus ke Dublin, rasanya kok keder juga hahaha :p.

Gambar : best-pregnancy-advice.com

Gambar : best-pregnancy-advice.com

Kehamilan 32 minggu

Kayaknya sudah sering banget ya menyatakan bahwa kehamilan ke-3 ini terasa lebih berat daripada sebelum-sebelumnya. Sapa suruh masuk “injury time” dari segi umur masih aja kepengin hamil :p.

Di kehamilan 32 minggu pun ya makin-makin aja, deh. Paling terasa enggak bisa jalan jauh-jauh. Apa karena dulu pas hamil 1  & 2 memang kondisi tidak mengharuskan banyak ngapa-ngapain sendiri ya. Di Jakarta kan ke mana-mana banyakan naik mobil. Hamil ke-2 juga di Jeddah. Jeddah apalagiiiii, ke warung dekat rumah saja biasanya naik mobil kok, ya :D.

Nah, sempat tuh kemarin, ke supermarket dekat rumah (paling banter jarak 200 m) yang biasanya jalan kaki enggak nyampe 10 menit nyampe, kemaren tuh jalannya pelan-pelan. Selain antisipasi biar enggak kebelet pipis, juga jaga-jaga jangan sampai ngos-ngosan.

Pas mau nyeberang, sempat terasa sedikit perut jadi sedikit kencang. Ada paniknya juga. Tapi saya akhirnya berdiri sebentar mengatur napas dan enggak ngelanjutin jalan dulu. Setelah enakan baru nyeberang jalan. Mau pulang ya nanggung lah ya. Memang ada yang harus dibeli huhuhu.

Kalau sudah kayak gini, langsung ngutuk diri, “Kenapa enggak bisa nyetir-nyetir juga siiiihhh????” *bantingKunciMobil*!!

Panik sesaat saja, sih. Alhamdulillah, so far kalau suami lagi jauh, enggak banyak kejadian aneh-aneh. Alhamdulillah banget pokoknya ^_^. Soalnya pas suami di rumah ya ada saja kejadian yang kayaknya kalau saya sendiri pasti bakal pening hihihi. Macam mesin air sempat rusak. Kan harus hubungi landlord bla bla bla. Ngomong ke plumber segala macam. Duh, ruweeeetttt :p.

Agak khawatir karena rasanya kebanyakan duduk. Pernah baca soal varises pada vagina karena kebanyakan duduk ini. Makanya mari kita … pilates! :D.

Ini nih video favorit saya so far. Gerakannya nyaman, walau saya masih banyakan ngikutin bagian “standing pilates”nya doang :p. Dikit-dikit ya. Takut terlalu centil nih :p. Suami lagi jauh, euy.

Anak-anak juga liburan kali ini enggak terlalu banyak aktivitas jadinya :(.  Maaf ya, Boys. Si Mommy lagi belendung gede hihihi. Terbatas nih ruang gerak kita. Lagian cuaca musim panas tahun ini ampun deh :(. Kebanyakan hujan. Entah summer entah musim ujan :p.

Tapi ya begitulah mamak-mamak, biar dikata hamil harus berkorban ini itu, ya tetap saja dinanti-nanti ini si buah hati tercinta ^_^. Selalu didoakan biar sehat selalu. Khawatirnya malah lebih ke yang di dalam perut. Anything for your best ya, Dear *elusElusPerut*.

“Before you were conceived I wanted you. Before you were born I loved you. Before you were here an hour I would die for you. This is the miracle of Mother’s Love.”

Maureen Hawkins