[3rd Pregnancy] Kehamilan 23 Minggu

Biar punya kenang-kenangan juga seperti abang-abangnya, patutlah kita hidupkan kembali ini postingan ala-ala #pregnancyDiary hihihihi.

Dulu kan suka ngerekap  ngapain saja pas minggu ke berapa. Anak pertama sih yang lumayan lengkap. Sama foto-fotonya pula :p. Anak kedua mulai ‘mereda’ hahaha. Anak ketiga ya jangan sampai enggak ada sama sekali lah :D. Etapi di minggu ke-19 kemarin kan sudah bikin satu sih, ya. Tapi kurang ‘diary’ gitu modelnya :p.

Jadi, sejak awal-awal Mei ini saya dan anak-anak balik ke Athlone dari Bern. Naik pesawat dari Zurich ke Dublin. Sekitar 3 minggu lalu.

Foto dalam pesawat sebelum terbang ke Dublin :D

Foto dalam pesawat sebelum terbang ke Dublin 😀

Suami nganterin. Sekitar 5 hari kemudian, suami balik lagi ke Bern. Ditinggal deh bareng 3 anak, satunya masih dalam perut maksudnya hehe :p.

Nah itu berarti sudah masuk kehamilan minggu ke-21. Keluhan di trimester 2 masih seputar gampang banget pipisnya itu lho. Ini dari awal kehamilan dan masih bertahan sampai hari ini, hiks. Kalau malam bangunnya itu bisa 3x. Rasanya kok di kehamilan dulu-dulu, keranjingan pipis itu baru di trimester ke-3.

Mual-mual ya sudah benar-benar pergi ^_^. Jadi, cukup pede ditinggal sama anak-anak. Pagi-pagi agak ekstra karena yang sulung kan harus dianterin ke sekolah sekitar jam 9, sementara adiknya dijemput sama bus sekolah sekitar jam 9.30. Normally, saya bisa jalan kaki dari rumah sekolah PP sekitar 10-15 menit. Tapi dengan perut buncit begini minimal butuh 20 menit :D.

Belajar nyetir dong, Neng! Hahaha.

Kalau belanja-belanja juga biasanya yang supermarket deket-deket aja, sih, kalau lagi single fighter begini. Untung depan gedung apartemen ada toko sayur + buah-buahan. Kalau swalayannya ada juga, hanya sekitar 200 m dari apartemen. Thank God ;).

Yang ribet kalau mau beli tahu huhu. Toko Asia, satu-satunya supplier tahu di desa ini :p, jaraknya lebih dari sekilo dari apartemen. Selera makan benar-benar nusantara banget, euy, hamil yang ini. Dijabanin deh jalan jauh-jauh demi asupan tahu. Kalau tempe nitip sama teman yang kebetulan pas weekend ke Dublin. Di sini enggak ada penjual tempe :'(.

Nah, seperti biasa kalau lagi hamil, craving yang manis-manis apalagi coklat. Sempat kesetanan makan wafer coklat berhari-hari. Langsung deh badan bereaksi. Beberapa hari yang lalu saya sakit. Tenggorokan meradang, kalau menelan sakit banget. Badan pegal-pegal enggak enak. Sempat minum Panadol pas malam itu. Habisnya takut kalau dibiarin, paginya lemas. Anak-anak gimana dong? Suami  kan enggak ada.

Piknik ke Tullamore, ini hamil minggu ke-22 :D.

Piknik ke Tullamore, ini hamil minggu ke-22 :D.

Sejak FC an, saya sudah jaraaaaanggg banget minum obat. Hampir enggak pernah kena flu biasa apalagi radang tenggorokan. Bandel sih makannya enggak bener. Cheating FC kelamaan huhuhu. Makanya, agak kagok juga.

Manalagi anak-anak juga kayaknya enggak begitu fit. Hidungnya meler-meler ringan saja, sih. Yang penting nafsu makan mereka tetap terjaga dan tetap aktif. Terbukti dengan rumah yang enggak pernah rapi hahahaha.

Dua hari agak enggak enak badannya. Langsung benerin pola makan lagi :D. Perketat FC. Terus banyak baring-baring kalau lagi enggak masak atau enggak lagi nemenin anak-anak. Sempat 2 hari juga pada enggak sekolah. Enggak kuat jalan kaki jauh-jauh. Kecuali untuk belanja-belanja dapur, ya.

Saya nyetoknya per 3 hari. Biar sayur dan buah tetap segar terus. Tetap idealis walau sakit? Enggak juga sih, kan belanjanya juga jalan kaki. Enggak kuat nenteng belanjaan banyak-banyak. Pas-nya tuh emang belanjaan buat 3 hari :D.

Untung sih sekarang sudah bugar lagi ^_^. Kapok ngemil coklat sampai kalap begitu. Saya coba ganti dengan cemilan-cemilan dari kacang hijau dan ubi manis. Terpaksa deh banyak ngabisin waktu di dapur. Google-masterchef kembali beraksi hahaha.  Lidahnya untung cocok sama jajanan kampung. Yang gampang-gampang saja : bubur kacang ijo, gandasturi, agar-agar kacang ijo sama misro ubi manis. Nyam, nyam, nyam :D.

Ya memang rasanya agak drama juga pas lagi sakit begitu dan suami lagi enggak ada. Embak mana embak? Huhuhu. Makanya jauh-jauh dari FB biar enggak curhat dan ngeluh macam-macam :p. Kalau dulu di Jeddah pun bisa melewati masa kehamilan jauh dari keluarga, yang sekarang pun harus bisa! *kencenginIkatKepala*.

Leganya, sebentar lagi sih suami harusnya juga sudah pulang lagi ke sini. Masih di Bern ngelanjutin assignmentnya. Masih rajin upload foto-foto si doi. Duh, saya belum move in dari Swiss hehehe :p. Terbayang-bayang terus kerennya Swiss.

Kalau begitu, mari  kita tutup postingan ini dengan mosting foto-foto kenangan dari Bern kemaren :D. Ini nih, foto depan gedung parlemennya Swiss di Bern. Weekend terakhir sebelum terbang balik ke Dublin. Semoga nasib baik bisa menerbangkan saya kembali ke sana. Aamiin ^_^.

mama bern

Hamil minggu ke-20 😀

Ya begitulah curhat eike di kehamilan 23 minggu kemaren :D. Sekarang sudah masuk minggu ke-24 sih. Sebentar lagi masuk trimester ke-3. So far masih bisa tidur telentang lho. Ini agak mirip sama hamil anak pertama. Hamil anak ke-2 sih, dari hamil muda sudah enggak sanggup tidur telentang :D. Tapi mulai dikurangi, kalau kelamaan agak-agak sesak napas pas bangunnya.

Yuk ah, tetap semangat. More weeks to go, hoo-hah! ^_^

Pregnancy seems designed to prepare you for life as a mother. You start making sacrifices nine months before the child is born, so by the time they put in an appearance you are used to giving things up for them.
― Brett Kiellerop

 

2 thoughts on “[3rd Pregnancy] Kehamilan 23 Minggu

  1. Hamilku dulu jauh dr keluarga terus tp masih di Indonesia, jadi masih bisalah teriak ke tetangga nitip buat ke pasar hahaaa… Semoga sehat terus ya, anak & mamahnya 🙂

    • Terima kasih Maaak :D. Iyah di Jeddah dulu enak. Banyak katering dan banyak teman. Mau makan tinggal telepon hihhihi :p.

Comments are closed.