Suatu Sore di Waduk Pluit Jakarta

Kurang jadul apa ya, Kakaaaaaa :D. Cerita mudik yang sudah hampir setahun lalu lewatnya.

Kalau mudik selalu dimanfaatkan dengan momen kumpul keluarga. Sudah saya ceritakan di sini ya, suami saya attached banget sama orang tuanya :). Libur bareng keluarga besar saya juga ada. Ke Bandung malah waktu itu rame-rame.

Sekarang bahas yang liburan bareng Bapak-ibu mertua dan kakak ipar dulu, nih :D. Termasuk salah satu agenda liburan kita ke … Taman Kota Waduk Pluit Jakarta!! ^_^.

layang2

Taman kota satu ini sudah digadang-gadang sebagai salah satu prestasi kerja Jokowi-Ahok semasa berduet memimpin Jakarta sebelum Pakde hengkang ngurusin negara. Tentunya, sebagai fans mereka berdua, saya dan suami sudah sejak dulu ingin bertabayyun ke tempat ini *tsaaaah*.

Kayak apa, sih, tempatnya? Bener gak sekeren di foto-fotonya?

Keren sih emang keren tapi….puanasnyaaaaaaaa hahaha.

Kami ke Waduk Pluit Jakarta sehabis makan siang. Ya gimana gak panas hehe. Waktu itu hari sabtu apa, ya. Tiba di sana masih jam 3 an. Sepiiiiii. Ada, sih, beberapa anak yang lagi main di sana. Tapi anak-anak sudah keburu senang melihat tanah lapang begitu.

Jadi kita langsung nyari tempat parkir. Parkiran juga masih kosong.

Tempatnya bersih banget. Mungkin tambahin pohon-pohon kali ya biar agak rindang. Emak-emak ribet nih takut kulitnya gosong hahaha.

ANak-anak sih sudah langsung lari-larian dengan gegap gempita begitu melihat ada orang yang menyewakan semacam skuter yang belakangnya bisa diinjak gitu, lho. Skuter model begini waktu itu juga lagi hits dalam kompleks kita.

Skuter disewakan oleh sekelompok abang-abang yang mangkal di sana. Kayaknya sih bukan “wahana” resmi, ya. Hanya swadaya orang-orang yang memanfaatkan taman ini buat nyari rezeki. Entah orang asli sana apa bukan. Agak ragu sih mau nyewa. Tapi anak-anak dah kalap gitu hahaha.

Sewanya murah, sih. Per 30 menit sekitar 15 ribu rupiah. Ya sudah, jadi deh sewa 2 skuter.

narda sepeda

Anak-anak langsung melesat sampai jauh. Suami saja yang ngejar-ngejar. Saya duduk-duduk di kursi taman bareng bapak-ibu mertua dan kakak ipar. Biar bapaknya ajalah yang jagain anak-anak hihihi. Sekalian motret-motret kan? ;).

Habis ngos-ngosan main skuter, saya yang kepengin main becak-becak-an hehehe. Seru juga lihat becak-becak kecil yang juga disewakan oleh abang-abang yang sama tadi. Kita yang narik becak, anak-anak duduk di depan.

Sewanya agak mahal. 15 ribu per 15 menit. Kita pikir ya, si abangnya enggak bakal ngitungin waktu. Eh, tahu-tahu sekitar 15-20 menit, kita dihampiri terus dibilangin, “Udah Bu, waktunya udah abis.” Hihihihihi, ketahuan deh mau nyolong waktu sewa *ngikikLicik*. 15 rebu doang lho Mbaaaaa, masih juga mau kucing-kucingan –> sungkem dulu sama abang-abangnya :p.

pluit mama naik becak

Capek skuter-an, capek teriak-teriak dan ketawa ketiwi, pas pula ada penjual es krim gerobak yang datang. Nah, sekitar sejam kemudian, sudah mulai agak ramai tempatnya.

Beli es krim lah kita. Nah, sembari jilatin es krim ini, anak sulung saya matanya ngelihat ke arah sekelompok orang yang lagi sibuk pamerin layang-layang. Katanya, “What’s that? Let’s go there!”

Oh, ternyata penjual layangan. Yang semangat malah bapak mertua, “Beliin aja, nanti main sama Opa.”

Layangannya murah meriah, sih. Macam-macam harganya. Saya beli yang paling murah pastinya hahaha. Sekitar 5 ribu rupiah per layangan. Beli 2 biar enggak berantem.

Yang sulung langsung asyik dengan Opa-nya. Yang no.2 masih sibuk sendiri  megangin layangannya sambil ngelatin layangan orang lain yang sudah membubung di angkasa. Yoih, tahu-tahu sudah banyak aja yang lagi maenan layangan.

abil layang2 opa

Beneran, lho. Opa piawai bener nerbangin layangan. Suami saya saja perlu lama baru bisa bantuin anak kami yang kecil buat nerbangin layangannya.

Beberapa kali layangan nyangkut dan anak-anak maksa beli lagi. Ya udahlah, mumpung goceng ini hehehe :p.

Lihat kan keringetan bener anak-anak? Panasnya enggak main-main huhuhu. Pohon dong Koh Ahok, tambah pu’unnyaaaaaaa *benerinKacamataItem*.

narda oma

Akhirnyaaaa, capek juga main layangan. Tapi belum pada  mau pulang. Sudah sekitar jam 5 kalau enggak salah. Eh, ternyata ada abang-abang lain yang datang bawa-bawa semacam jumping castle gitu. Anak-anak boleh masuk dengan membayar sekitar 10 ribu rupiah per orang.

Dikira sudah pada tepar, ya tetap saja pada semangat mau nyobain jumping castle -_-. Apalagi ramai banget anak-anak berkerumun di sana. Sudah chaos banget. Sampai kayaknya sudah susah mau foto-foto. Gak ada fotonya nih yang pas jumping-jumping di sini :D.

Sekitar setengah 6 sore baru  berhasil  menyeret mereka balik ke mobil. Ffiuuuhhh…

Pas balik ke parkiran, baru terasa mobil sudah banyak yang datang. Tapi taman kota Waduk Pluit Jakarta ini tidak hanya jadi alternatif buat kalangan bermobil, lho. Macam-macam kalangan tumpah ruah ke sini :). Soalnya gratis sih, ya hehe. Anak-anak lari-larian saja bawa sepeda sendiri atau main sama teman-temannya rasanya sudah senang ^_^.

Nah, yang begini-beginian yang harusnya diperbanyak, Koh Ahok :D. Tempat-tempat wisata keluarga yang menyenangkan dan murah meriah agar bisa dinikmati oleh semua lapisan masyarakat ^_^.

Nah, kalian sendiri yang tinggal di Jakarta, sudah pernah datang langsung ke taman kota satu ini belum? ;).

papa naik becak

4 thoughts on “Suatu Sore di Waduk Pluit Jakarta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *