Jalan-jalan Arab Saudi, Flea Market ala Haraj

Seorang teman pernah bertanya, “Repot banget kali, ya, kalau tinggal di luar negeri terus pindah-pindahan? Packingnya itu lho…”

Well, sebenarnya tergantung orangnya :D. Saya pribadi, saat tinggal di luar negeri, memang ogah beli macam-macam *nyengirGober* :P. Ngapain? Kan memang diniatkan tinggal sementara.

“Tapi, kan, 2-3 tahun juga lama, Je…”

Lama…tapi kan tetap sementara ;). Suatu hari, sudah kita niatkan pergi ke tempat baru, kan? Walau entah kapan hehe.

Di Irlandia enak. Soalnya apartemen banyak yang disediakan sudah dalam bentuk ‘fully furnished’. Di apartemen Athlone ini saya tinggal beli bantal + selimut + seprei doang. Senangnya. Nah, waktu di Jeddah, apartemen model FF itu terlalu mahal dan kecil-kecil. Yang lazim, bila ingin bermukim lama,  menyewa apartemen kosong yang kita beli sendiri isinya.

Saya juga memang malas repot, sih. Kalau ibu-ibu rumah tangga lain kan suka mikirin peralatan dapur mesti ini itu. Kalau saya, gimana yang gampang saja. Dan tentu saja … *bisikBisik* jangan yang mahal-mahal hahaha. Peralatan dapur didominasi plastik. Biar enggak repot kalau mau pindahan nanti. Tinggal dikasih ke teman atau dibuang sekalian kalau enggak ada yang mau :P. Sendok saja saya belinya yang 5 riyal satu lusin! 1 riyal waktu itu setara dengan 2500 rupiah.

Nah, kalau untuk perabotan rumah tangga yang gede-gede kayak sofa, lemari, meja-mejaan gitu kemana dong? ya ke IKEA dooongggg :P. Senengnya kalo ke IKEA ini karena modelnya rata-rata minimalis dan lucu-lucu gitu. Harganya menurut saya tidak terlalu mahal, dibandingkan dengan harga-harga furnitur di toko-toko lokal arab.

Lagian yang di toko lokal arab ini model furnitur nya rame banget. Sofa udahlah warna merah menyala dipadu dengan warna emas. Masih pula di ditambahin aksen permata dimana-mana. Helooooo -_- …

Tapi ada alternatif pilihan lain yang lebih murah. Nah, tema jalan-jalan Arab Saudi kali ini adalah Belanja aja di Haraj ^_^. Haraj ini semacam tempat untuk membeli barang-barang bekas. Tapi di sini barang baru pun ada yang diperjualbelikan. Takutnya yah, mereka jual barang bekas ngakunya baru, mending sekalian kalo ke Haraj niatin beli barang bekas aja.

Haraj, a place for used-stuff sale (www.flickr.com by Rowen Rivera)

Jual apa aja sih di Haraj? Macam-macam. Lemari dah pasti ada. Dipan / tempat tidur (ada yang tanpa kasur ada yang sekalian ama kasurnya). Kompor pun juga banyak. Kompor standar disini kan yang gede yang pake oven sekalian itu, tapi kompor model 2 tungku biasa itu juga ada. Berbagai sofa segala warna ada disini. Tapi yah rata-rata model-model ala orang arab gitu sih ya, jadi sofa mending ke IKEA deh. Meja makan pun juga berhamburan dimana-mana. Sampe karpet pun banyak bergelantungan minta dibeli :P. Baju-baju dan segala tetek bengeknya juga ada.

Barang-barang elektroniknya lengkap. Vacuum cleaner, televisi (baik yang model CRT tempo dulu ato yang LCD juga ada), kulkas segala ukuran, lampu-lampu, komputer/notebook dkk, oven listrik, AC, komplit lah.

Perlengkapan bayi juga banyak rupanya disini. Mainan anak banyak. Stroller banyak, baby box juga ada, sampe lemari-lemari baju bayi yang lucu-lucu juga ada. Baju bayi bekas? hahahahaha…. sini,sini saya kasih tau tempat belanja perlengkapan bayi yang murah-murah tapi enggak bekas :D. Ada di toko yang namanya Ex-Ina. Ex-Ina ini banyak kog cabangnya di Jeddah. Salah satunya di Sitten Street, sebelahan ama Red Tag. Yah, model-model nya banyak yang nyontek Mothercare hihihihi, tapi percayalah harganya asoy ;).

Kondisinya macam-macam. Rata-rata sih yang lemari satu set ama meja rias mending beli di Haraj. Modelnya bagus-bagus dan sudah dicat ulang. Paling ada sedikit goresan ato rusak dikiiiiiit, tapi masih bisa dipakai.

AC juga karena perlu banyak, mending beli aja di Haraj. Maklum, suhu gurun sungguh membara. Di apartemen saya pakai 3 AC, 2 diantaranya keluaran Haraj :P.  Sebagai perbandingan harga, di IKEA harga lemari + meja rias mungkin rata-ratanya sekitar 2000 riyal kali yah. Kalo di Haraj? 400 riyal juga sudah dapat yang lumayan ;).

Jual beli di Haraj pakai sistem tawar menawar. Tapi biasanya enggak akan berlangsung alot. Karena penjual di sini ya kalau harga cocok ayoo, kalo enggak cocok mereka ya diam saja. Jangan harap bakal dibujuk-bujuk hehehe.

http://www.flickr.com (by Rowen Rivera)

Tempatnya sendiri untuk yang Haraj Jeddah, letaknya saya tidak tahu pasti sih hehehe. Pokoknya dari Balad luruus aja. Tapi kalo nanya-nanya pasti banyak yang tahu lah. Asal jangan tanya saya hahaha.

Haraj Jeddah berupa kios-kios yang membentuk koridor yang panjang. Di tiap koridor ada 2 sisi, dan jalanan di tengahnya juga luas, jadi kita bebas berkeliaran disini pake mobil. Pengaturan barangnya ada yang disusun rapi dan dibungkus pakai plastik. Tapi banyak juga yang dibiarkan berserakan seperti foto di atas, duh, dah kayak tumpukan sampah :(.

Kalo dilihat-lihat tempatnya agak-agak mirip sama Gedebage Bandung tempo dulu hehehehe, ato mirip pasar Senen yang jual baju-baju bekas itu loh (husss baju bekas, barang-barang vintage maksudnya :P). Tapi Haraj Jeddah lebih luas, tempatnya terbuka, dan kios-kiosnya lebih rapi.

Lantas, kalo dah beli bawa pulangnya gimana? Nah di Haraj ini udah satu paket antara penjual dan tukang angkut barangnya. Sudah banyak delivery services yang nongkrong di depan kios-kios. Kalo sudah deal sama penjual, kita tinggaldeal lagi ama si tukang antar barang ini. Nanti dianterinnya kita bisa konvoi ama si mobil barang (kalo kita bawa mobil) atau kita ikutan deh di mobilnya si bapak pengantar barang ini.

Selain furnitur rumah tangga, Haraj mobil bekas juga ada. Tempatnya nun jauh di mana gitu. Tapi kalo mau beli mobil bekas, mending langsung ke used-car-center dari merk mobil yang diincer. Brand-brand ternama macam Honda dan Toyota membuka cabang used-car-center di berbagai tempat di dalam kota Jeddah, enggak mesti jauh-jauh keluar kota.

Aduh, serasa membanting harga diri banget yah belanja di Haraj. Enggak kok, belanja di Haraj udah umum buat kalangan pendatang di Saudi :). Tapi bijak-bijak saja dalam membeli, karena namanya barang bekas enggak ada garansinya (terutama barang-barang elektronik).

Dan jangan kikir-kikir amat lah, belilah satu-dua buah furnitur di IKEA, sekedar buat pencitraan, buat dipamer-pamerin kalo rumah kita dapet giliran jadi tuan rumah pas acara ngaji ibu-ibu hehehe. Satu sofa mungil pun tak mengapa *ngikikNgirit*.

***

6 thoughts on “Jalan-jalan Arab Saudi, Flea Market ala Haraj

  1. Jihaaaaan, sampe nanti IKEA ada di indonesia *baca di case mengenai ikea dan ences ences deh sama negara yg ada ikea-nya*, aku dioleh-olehin temen sendok pengukur sama KATALOG ikea yg tebel itu aja sueneng buanget.Ngeliat-liat doang udah tenteram. Hahaha ngakak bayangin sofa besar ala arab vs minimalis hemat ruangnya si ikea

  2. Duh jadi bingung mau belanja apa, haha.. Aku baru tau yg namanya flea market waktu di kampus di Oz, ada yg jual baju bekas, payung bekas, buku, dan kawan-kawannya. Jual beli di flea market seru yah

  3. Kalo gak menetap lama, beli yang bekas adalah pilihan yang bijak.

    OOT.
    Indonesia – Iran – Jeddah – Irlandia
    Seru juga kalo mbak Jihan coba bikin novel thriller macam Sidney Sheldon yang jejak-jejak konspirasinya lintas negara. Secara detail daerah sudah hafal, sehingga kuat visualisasinya.

  4. Bahkan gaungnya Ikea ini sampe juga ya, ke tanah arab…? 🙂
    Aku sungguh penasaran….
    Kapan ya, nongol di bandung?
    Haha, aku kebayang kursi sofa bergaya arab warna gonjreng plus emas yg segede2 gaban itu, mbak. Udah pasti cocok buat juragan minyak… hahaha…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *