Tentang Mama-ku

22 desember tahun ini….status di fb gw per tadi pagi … :

‎…for almost 19 years i always had this thought : “It was never fair that I only got you when everyone also got someone they called ‘dad’ … i demanded the picture of you and that man standing next to me on my graduation day, I insisted he should be there handed me over to the other guy on my wedding…” but Mom, as we’ve been walking this far, I truly believe having (only) you is always enough 🙂 …

Iyah, memang…selama ini rasanya selaluuu aja ada yg kurang. Gw gag puas kalo tiap kali kelulusan SD, SMP, SMU, dimana karena satu dan lain hal gw salah satu anak yg mendapat keistimewaan untuk berfoto dengan kepala sekolah dan orang tua, jumlah orang dalam fotonya kenapa cuma 3 orang, sementara kebanyakan temen gw berempat :(.

Apalagi waktu kuliah. Dimana2 rasanya orang berfoto, dengan posisi ‘dijepit’ oleh kedua orang tuanya sambil nyengir lebar hehehehe…. kog gw fotonya berdua sajah? huhuhuhu….

Mamaku memang bukan super woman. Rasanya gag puas, waktu nanya2 pe-er bahasa inggris dulu2 tuh , nyokap gw gag mudeng terus hehehehe… gw tanya2 in matematika hanya sampe kelas 3 aja rasanya bisa dipandu, abis itu dibiarinnya aja anak2 nya belajar sendiri. Mamaku juga tidak terlalu suka memasak. Bukan tipe ibu-ibu yang “i’ll be there for you when the rain starts to pour” …. dia selalu siaga dengan nasihat andalannya : “terserah ajalah” …

Dan waktu akhirnya dia menjanda di usia 39, dengan 7 orang anak, dimana anak sulungnya masih kuliah dan anak bungsunya berumur 10 bulan, gw dulu berpikir : “she can’t handle us!”… setelah itu, banyak keputusannya yang menurut gw diambil tanpa pikir panjang. Dan beberapa kejadian yang membuat gw berpikir : “god, I wish she’s not my mom” …. 🙁

Gw suka lupa kalau mama-ku itu juga manusia :(. Setelah gw dewasa dan berumah tangga, gw tau ada jutaan banyak ‘Mama’ di dunia yang setelah anak2nya dewasa digambarkan dengan gagah berani dalam berbagai tulisan tentang : “Mamaku hebat. Seorang diri membesarkanku sehingga aku bisa menjadi bla bla bla…” well, it’s not something I can write about her now. I know. Tapi siapa gw yg bisa menduga apa gw pun sanggup memikul beban seberat itu jika suami gw meninggal tiba2 karena serangan jantung dengan meninggalkan 7 orang anak di usia gw yg ke-39 tahun.

Tapi dia pribadi yang unik.

Di usia 15 tahun, gw pengen pake jilbab. Impulsif. Tahun segitu, masih jarang banget anak SMU kelas 1 tiba2 pengen pake jilbab, dan keluarga gw didominasi oleh orang2 yang tidak berjilbab. Tante2 gw banyak yg berkoar2 kalo mungkin gw sudah kena aliran sesat dan menghujani Mama-ku dengan banyak sekali wejangan sehingga gw pun berpikir : “ya sudahlah, kalau memang belum jalannya, gw gag akan pake sekarang”.

Tapi, Mama-ku tutup kuping dan hanya mengajukan 2 pertanyaan saja ke gw.
“Kenapa tiba-tiba?” (aku jawab : “aku tau dari teman mama, katanya wajib. Aku dikasi buku.”)
“Sudah yakin?” (aku jawab : “iya”).

Besoknya, gag pake basa basi, 2 stel seragam sekolah baru dengan 2 stel jilbabnya sudah siap. Tidak ada pertanyaan lagi. Itu saja. Ketika kerabat keluarga yg lain malah ribut dan menuduh gw masih terlalu kecil dan ikut2 an dan menyindir pasti nanti aku bakal buka2 lagi hanya keinginan sesaat , Mama-ku menjawab pendek : “Tidak lah. Dia memang tau. Pasti bakal pake terus”. And indeed, alhamdulillah, Mama-ku benar :). Terima kasih untuk kepercayaannya ya Mama.

Ketika pengumuman UMPTN tiba, dia tau gw gag milih jurusan kedokteran umum. Padahal gw tau semua om dan tante gw sudah mendoktrin Mama-ku kalo gw harus jadi dokter! Mama-ku juga selalu menjawab kalo gw memang pengen jadi dokter.

“Oh, tidak jadi pilih kedokteran? mama pengennya kamu jadi dokter.”
“Gag. Kuliahnya lama” jawab gw pendek.
“Ya gag papa.” jawabnya ringan. Itu saja.

Ketika kakak pertamaku menikah dan memilih calon istri yang sungguh ibu2 mana pun pasti bakalan ‘merintih’, dan lagi2 kerabat keluarga menghujani mama dengan ucapan : “lah, ndak bisa ngurus anak, masa ngebiarin anaknya kawin sama orang kaya gitu” … bahkan gw pun ama sodara2 gw yg lain memboikot acaranya dan ikut2 an bete ama nyokap dan si sulung. Tapi nyokap selalu menangkis : “Yg mau kawin kan dia, umurnya sudah 30 an, ya kalo memang pas nya sama yang itu, ya mau gimana….”…. dan biarpun setelah 11 an tahun menikah kaka gw itu belum dikaruniai anak, malah harus menanggung 1 anak tiri bawaan dari istrinya, sumpah deh…mereka salah satu pasangan paling romantis yang gw tau :), sampai sekarang pun :).

Dari 7 anak, 5 orang sudah menikah, Mama ketemu calon mantunya itu selalu setelah tanggal sudah ditetapkan. Jadi beliau nda perna ikut campur sama sekali. Pertanyaannya standarnya pun : “sudah yakin?” … itu saja. Gag nanya2 yg lain hehehehe…. jadi beliau tinggal merestui dan berpartisipasi dalam acara lamaran. Soal biaya dll, pada tau dirilah, rogoh kocek masing2 hehehehehe….

Sejak udah gag tinggal bareng, Mama udah jadi kaya temen aja gitu. Gag ada komunikasi rutin via sms ato telpon. Layaknya teman aja. Gag perna ngeributin cucu-cucunya. Serba santai hehehehe… perna gw ngekos di margonda selama 3 tahun, dan gag sekalipun nyokap maen ke kosan gw. Kalo ke Jakarta, sering malah kita gag sempet ketemu hehehehe….

Tapi tetep yah, gw yakin 100%, hanya beliau seorang yang layak jadi Mama ku :). Semoga segera bisa ngundang Mama kesini yah, nanti kita umroh sama2 dan berdoa buat almarhum Bapak depan Ka’bah. Walopun gw juga gag tau sih, berdoa depan Ka’bah afdol apa engga hehehehehe….

3 comments
  1. Nice to read mbak..bagaimanapun ibu kita adalah yang terbaik buat kita.. 🙂

  2. klo renungan gw dr dulu, mungkin dia bukan ibu terbaik di dunia ini, tp buat gw dia tetap ibu terbaik didunia ini..nyokap gw jg nyokap kampung yg gak ngerti psykologi pendidikan anak, yg tinggal di kampung dengan budaya kasar, sehari2x sibuk sama pekerjaan rumah dan mencari uang, hehehe..

  3. @mb d : iya mba…. mudah2 an nanti anak2 kita bpikir yg sama yah tentang mama nya hehhehe…@shinta : nda akan kaya sekrang ya booo kalo mama nya bedaaaa :D…

Comments are closed.