Sex and the city 2

Yiihaaaaa…. I really-really-really love this movie! Satu2 nya hal yang membuat bintangnya kurang stenga lagi menjadi sempurna, hanya karena beberapa adegannya menurut gw terlalu lebayyyyy… misalnya waktu si Carrie sok2 nitip duit buat buttler nya yang emang baek banget. Oiya, buttler nya juga kadang suka lebay ah, sok baik… selain daripada itu : this movie is perfect!

Subyektif sekali deeehhh, hehehehehe… daku memang penggemar serial ini. Gw nonton abis dari season 1 sampe season 6! Pilem seri 1 nya juga bela2 in nonton pas lagi hamil week 38! hahahahaha… dan gw selalu nonton pilem ini sendiri sajah. Karena bisa dipastikan ada acara mewek2 nya hahahahaha… kapan sehhh gw nonton pilem gag mewek :D…

Biarpun gw tergolong orang yang agak ‘buta fashion’, tapi gw nge fans berat dengan karakter si Carrie Bradshaw :). Sukaaaa sekali. Padahal ‘falsafah’ hidupnya bagaikan bumi dan langit dengan gw hehehehe…

Di film part 2 ini, settingnya adalah 2 tahun setelah ending film part 1 nya. 4 sahabat masing2 sedang merasa ‘gimanaa gitu’ dengan kehidupannya masing2.

Carrie, si super modis yang impulsif, memasuki usia pernikahan 2 tahun, sedang gundah dan khawatir dengan kehidupan pernikahannya bakal ngebosenin, manalagi Carrie dan Mr.Big memang memutuskan untuk engga punya anak. Charlotte, si konservatif yang perfeksionis, yang merasa ‘putus asa’ menghadapi karir ‘full time mom’nya ngurusin 2 anak gadis kecilnya yang lagi rewel2 nya. Miranda, si pengacara logis yang pragmatis, dilanda dilema karena merasa lagi di puncak karir tapi feeling unhappy banget dengan sikap bos nya yang ngeselin. Dan tentunya ada Samantha, si ‘nakal’ yang super agresif, dengan caranya yang khas melewati masa2 menopause nya hehehehe….

Singkat cerita, Samantha dapet klien baru dari Emirat Arab yang mengundang Samantha buat nginep di hotel barunya di Abu Dhabi yang super duper mewah. Samantha akhirnya ngajakin ‘her gurls’ buat nemenin dia seminggu di Abu Dhabi.

Nah, pas di Abu Dhabi ini deh, satu persatu masalah diurai satu persatu :). Carrie yang feeling guilty karena gag sengaja ciuman ama si mantan pacara (Aidan) yang ketemuan gag sengaja di pasar etnik, somewhere in Abu Dhabi. Carrie ngerasa bersalah banget dan jadi inget gimana dia dulu jungkir balik buat ngedapetin Mr.Big.

Charlotte dan Miranda yang saling curhat habis2 an soal ngurus anak. Nah bagian ini yang bikin gw mewek hehehehe… Yes Charlotte, you can say that again! I’m totally agree :). Kadang sebagai ibu, kita sering gag mengerti kenapa kita bisa kehilangan kontrol saat menghadapi anak2, kadang merasa bosan, kadang ngebiarin aja anak2 nangis, gag tau mesti ngapain saking udah capenya :(….yes,yes,yes…. I’ve been there. Makanya ibu kan juga manusia, butuh waktu untuk diri sendiri juga :). Hmmm…konsep ‘me time’ memang bener banget deh :). Skenario nya juga kocak banget hehehehe…

Charlotte: I just know no matter how good I feel about myself, if I see Christy Turlington, I just wanna give up.
Miranda: Well I just want to tie her down and force feed her lard, but that’s the difference between you and me.

Miranda juga akhirnya memutuskan nyari kerjaan di firma lain, and she finally feel happy there :). Dan memorable quotes nya :

Miranda : Sometimes, as much as I love Brady, being a mother just isn’t enough. I miss my job.

Samantha? hahahahahahaha… ini nih bagian kocak nya. Nonton sendiri deh, gara2 si ‘bandel’ ini, rusak deh acara senang2 di Abu Dhabinya :D.

Endingnya pun sempurna menurut gw. Gag berlebih2 an… dan setuju banget dengan Carrie bahwa :

You have to take the TRADITION, and DECORATE it your way.