Pengalaman Menyusui : Karena waktu tak pernah berjalan mundur

Pengalaman menyusui : sekelumit kisah tentang ASI ekslusif. Heran juga yah, jaman dulu memberi ASI ekslusif ke anak itu hal biasa saja gag segitu2 nya. Entah kenapa buat ibu2 jaman sekarang, pengalaman menyusui ini bisa menjadi momen yang begitu emosional :).

1 bulan pertama. Sejak lahir, pas IMD… kakak Abil udah jago nenen nya :). Hari pertama rasanya ASI belum keluar, tapi pede2 aja netek in kaka Abil. Rumah sakit t4 gw lahiran juga kebetulan oke banget, sangat mendukung ASIX dan memang hrs room in. Hari kedua kunjungan bu dokter + bidan… aku komplen k ibu bidan ASI lum keluar. “Masa sih?” kata ibu bidan, trus PD ku dipencet…ehhhh keluar airnya … horeeeeee… =))…. dan sebulan pertama kakak, dapet full ASI!

Bulan kedua. Bentar lagi ngantor, ditmbah baby blues yang lumayan mengganggu, tambah stress deh si mamah :(. Walhasil waktu Abil 6 minggu dibawa ke dokter, berat badannya malah turun 100 gr. Panik,panik. DSA cantik yang support ASI itu mengklaim masalahnya ada di mamah bukan di pencernaan Abil. Blio tetap menyemangati buat ASI, tapi karena si mamah sudah berurai air mata, akhirnya blio bilang ya sudah pakai sufor dulu untuk sementara.

Pengalaman pertama bersufor ria cukup menyakitkan. Mengingat persiapan untuk ASI ekslusif ini sudah abis2 an. Rajin browsing, ampe beli majalah khusus untuk petunjuk2 menyusui dkk. Aduh, norak gitu deh pas pertama ngasi sufor. Ampe Abil bingung kali emaknya kog nangis2 gag jelas. Btw, di bulan pertama ini karena masih awam, hampir semua penyakit yg berkaitan dgn pengalaman menyusui seperti masitis, asi tersumbat, puting lecet gw alami hehehehehehe….berapa kali tuh bolak balik ke dokter ;p.

Akhirnya gw pikir2 ya sudahlah, toh sufor hanya pelengkap. Porsi terbesar tetap ASI langsung dari mama. Karena sudah mau ngantor mama belajar meras susu. Sempet shock! pertama meres cuma dapet 20 cc! waduhhh, pas browsing2 rata2 ibu2 bisa sampe 200 – 300 cc sekali meres. Tambah stress! Tapi begitu semingguan meres, sudah meningkat jadi 60 cc! hihihihi…lumayan…

Bulan ketiga. Mama sudah ngantor. Alhamdulillah, di kantor ada nursery room. Berbagi cerita dengan mama2 lain. Waahhh, dapet semangat yang luar biasa. Seminggu meres sudah bisa dapet 80 – 100 cc sekali meres. Tambah semangat! meskipun masih nambah sufor. Tapi sufor nya paling cuma 60 – 120 cc sehari. Sabtu – minggu no sufor! karena mama full di rumah. Tapi tekad dalam hati tetap menyala2 buat ASI ekslusif. Apalagi begitu sebulan meres di kantor pernah dapat > 100 cc sekali meres. Awalnya meres sampe 3x sehari, bisa bawa pulang rata2 250 cc. Gw yakin banget, ini masalah manajemen laktasi bukan karena ASI nya kurang.

Masuk bulan keempat. LIbur lebaran seminggu. Sudah berencana untuk stok ASI. Mumpung full di rumah, Abil bisa nenen langsung, dan tiap malem dan subuh sibuk meres ASI. Dan it works! menjelang masuk kerja, stok udah terkumpul sekitar 800 cc. Waaahhhh, sumringah beratt…. dan mulai bulan keempat ini Abil resmi ASI ekslusif lagih! :) 🙂 ….

Bulan kelima mulai dipertanyakan kualitas ASI ekslusif karena Abil emang badannya gag gemuk2 banget. Tapi mnurut gw sih biasa aja, meskipun gag gemuk tapi kan sehat :) hehehehe … sempet orang rumah ribut mau kasih sufor! wahhh, gw rada keder juga. Yah, daripada berdebat terus2 an akhirnya gw bilang “ok, kalau ASI abis, boleh kasi sufor” … deg2 an juga berusaha menuhin stok! di periode ini entah kenapa si ABil minumnya emang lagi banyak. Tiap kali dia abis nenen malam, gw peres…nenen, peres….nenen peres…hehehehe….dan stok selalu cukup! ho ho ho….

Sekarang sudah masuk bulan ke-6. Abil sudah 5 bulan 4 hari sekarang. Tinggal dikit lagi nih lulus ASIX 6 bulannya :). Doakan yah :)…

Nah…kenapa sihhhh memberi ASI itu sampe segitunya…kalau gw pribadi sih tidak mau menjudge apa2 ke para mama yg memutuskan untuk gag terlalu ngoyo alias mau aja campur sufor malah ada yg sufor 100%. Itu lebih ke pilihan masing2 kog :). Tapi untuk ke diri sendiri, gw lebih keras! Kenapa sih?

1. Seperti judul email ini….karena waktu tak pernah berjalan mundur. Waktu dia butuh ASI adalah sekarang ini! bukan 3-4 tahun lagi… gw ga pengen suatu hari nanti tercenung dan berharap waktu terputar kembali dan gw bisa ngasi ASIX ke Abil! At least gw berusaha yang terbaik…

2. ASI jelas lebih sehat! tidak bisa digantikan oleh sufor mana pun. Tentu saja kita manusia gag bisa menyamai kemampuan si pencipta ASI Yang Di Atas sana :)… udah gitu gratis lagi…kurang apa coba hehehehehehe…

3. Alhamdulillah, kebaikan ASI pelan2 mulai terlihat…sampai sekarang Abil belum pernah sakit apa pun :). Tidak boleh takabur sih memang :D. Tapi mudah2 an ini berkat ASIX dari mama ya cayang :).

4. Gw merasa tidak punya alasan untuk tidak ASIX meskipun gw kerja. Karena buktinya banyak yang bisa kan :). Dan gw pun akhirnya bisa menantang diri gw sendiri dan membuktikan nya sendiri. Sempet hampir menyerah waktu ada yang bilang “sudahlah, emang ASI itu takdir. Ada orang yang ditakdirkan ASI nya sedikit, ada yang banyak”. Ah, masa tuhan sejahat itu…tidak mungkin! pasti masalah orang nya, bukan masalah ASI nya :). Memang resep ASI lancar cuma 1 : peres! peres! peres! atau nenen in langsung! tapi kan buat working mom kaya gw, nenen in langsung nya cuma bisa malem atau libur doang. Jadilah peres! peres! peres! bener loh… gag usah pake molocco, gag pake asifit dan lain2…makan tetep normal, tapi peres terus…lama2 banyak juga :). Sekarang dalam waktu stengah jam gw bisa dapet rata2 150 cc :D… bandingkan dengan beberapa bulan lalu yang cuma dapet 60 an cc, itu pun bisa meres sejam hehehehehe… practice makes perfect :)….

Abil, mama ngasih ASIX dengan ikhlas… lagian menurut mama ini kewajiban mama. Semoga Abil bisa menjadi anak sehat + cerdas ya sayang… nanti kalau udah gede, mungkin mama bakal kangen masa2 becanda ama Abil pas lagi nenen…bangun malem2 buat meres biarpun rasanya super duper ngantuk :p…

Bukan biar Abil nanti balas jasa ke mama, bukan…bukan… tapi kenangan ber-ASI ria sama mama pastinya jadi salah satu kenangan terindah buat mama pribadi ;).

Pengalaman  menyusui
gambar : pixabay.com
4 comments
  1. Salut Jee, tetap semangat!!Gw waktu veril dulu sekali meres ga pernah sampe 200 cc, dari mulai bulan pertama sampe bulan keenam. Tapi bertekad mau ASI eksklusif. Jadi trik-nya, tiap hari harus meres 6x, 2x di rumah dan 4x di kantor. Alhamdulillah bisa juga terlewati. Untuk baby Imara, gw lebih prepare. Krn hasil perahan masih segitu2 juga, jd sejak baby Imara umur 2 minggu gw mulai nyetok. Alhamdulillah nih dlm semingguan udah kekumpul 22 botol. Lumayan bikin ga kejar setoran nanti pas balik ngantor, hehehe

  2. setuju banget mbak..cuma yang aku heran kok kayaknya ibu2 jaman sekarang ngasih ASI ke anak kok lebih heboh dan lebih emosional banget ya? padahal dari jaman dulu juga ibu2 kasih ASI dan memang ASI is the best…aku juga ngasih ASI ke anak2ku (10 tahun dan 8 tahun yang lalu hihihi..tua bener ya?), cuma memang nggak eksklusif banget, ASI campur sufor soalnya emaknya ini pulang kerjanya malem terus n tugas melulu ke luar kota, klo tugas bisa seminggu gak pulang2…. kadang pengen juga waktu diputar ke belakang supaya bisa ngasih full ASI ke anak2, tapi setelah mikir2 jangan deh…soalnya klo waktu diputar ke belakang bisa puyeng nih kepala mikirin repotnya punya 2 batita + mumet mikirin pengasuh hihihi… sekarang sih udah enak banget, udah pada SD semua hehehe….

  3. @diah : wahhh, ini postingan dulu kala yg baru gw pindahin ke multiply hihihihi… emang yah,mesti rajin meres. Gw dulu didukung ama temen2 kantor juga sih :P. Banyak yg meres dulu, jadi semangat :D.@meandmystory : huaaaaa…anaknya dah gede2 yak hehehehehe…senangnyaaaaa… wah, ASI gag ASI yg namanya ibu tetep spesial tuuuhhhh 😛

  4. setujuuu bangett.. !!walaupun ini postingan lama, tp tetep jadi inspirasi kok je ;)eric dah 5 bulan 1 minggu, insya Allah 3 minggu lagi lulus ASIX..semoga bisa dilanjutin sampe 1 taun..2 hal dari loe yg gw pelajari : semangat loe + trik peres peres.. :)eeh.. ama pinjeman pompa loe deeng.. :pinsya Allah minggu ini gw mo balikin ke loe ya.. gw dah dapet gantinya.. 🙂

Comments are closed.