wanita menyusui bayi

With or Without ASI : Stop Judging, Please!

Namanya ibu baru, topik wanita menyusui bayi mah enggak ada habisnya dibahas. Dan ituuuuuu, iiihhh gemes juga kalau baca postingan gue yang terakhir kemaren soal ASI gituh. Ini gara-gara barusan baca blognya mba MonTan. Lucunya dalam postingannya dia, ini dia juga terinspirasi ama Vera Makki.

Errr… si mbak Vera ini temen sekantor gue bouw hehehe :D. Hai Mbak Vera, mana tahu nyasar di blog ini.

Kan gue dengan pongahnya di postingan lalu merasa jumawa banget gara-gara memutuskan untuk ASIX ke anak gue dan tanpa sadar (aah, sadar kali hehehe) menghujat orang-orang terdekat gue yang gue tahu pasti enggak ngasih ASIX ke anaknya :(.

Baca : Avatar, The Good on Earth

Wahai kelian yang merasa terhujat, ampuni gue. Gue setuju banget dengan pendapat mba Vera Makki (yang gue kutip dari blognya mba MonTan) :

“…saya sangat menyayangkan stereotip yang berkembang di masyarakat Indonesia bahwa pemberian ASI sebagai satu-satunya tolok ukur baik tidaknya seorang ibu, bahwa semakin lama memberikan ASI, semakin baik ibu tersebut dipandang.

…keputusan saya memberikan ASI pada anak lebih kepada kesadaran saya akan manfaat ASI terhadap pertumbuhan mereka, bukan karena ingin dilihat sebagai ibu yang baik. Saya tidak peduli orang mau bilang apa.

…saya juga tidak pernah bertanya kepada siapapun apakah ia memberikan ASI atau tidak kepada anaknya, kecuali jika saya tahu pasti ia memberikan ASI atau jika ia bertanya terlebih dahulu ke saya.

…’Asi, enggak?’, ‘Sehari berapa cc?’, ‘Cuma 5 bulan? Dulu saya 2 tahun, lho!’, ‘Kok ngga ASI? Masak sih enggak keluar, coba terus dong.’ Walah-walah… it’s so annoying.”

Well, betul sekali every mom is completely great. Enggak ada hubungannya sama yang mau ASIX ato enggak :). Dan picik sekali rasanya menilai kehebatan seorang ibu hanya dari sudut pandang ASI saja.

Baca : Every Mom Has Her Own Battle

Mumpung masih dalam suasana lebaran. Mohon maaf lahir batin yak :D. Seharusnya sih bukan pas lebaranan aja kali awww minta maaf hahaha.

Semoga jadi pelajaran buat kita semua. Buat yang nulis apalagi :p. Sekali, mohon maaf sebesar-besarnya ya :).

Baca : Kontroversi diantara Para Ibu

wanita menyusui bayi
Gambar : thestri.cafemom.com
4 comments
  1. hahaha..betul banget mbak..kesian juga ibu2 yang lantas dicap bukan ibu yang baik kalo nggak ngasih asi full, padahal banyak faktor yang bikin jadi nggak full (yaah samalah dengan melahirkan, pengennya lahir normal tapi karena keadaan terpaksa mesti caesar)… aku sendiri nggak merasa terintimidasi kok, lha wong memang aku bukan ibu yang baik hehehe…. ^_~

  2. Hahahahahaha…emang ada ibu yang tidak baik ya? :P. Kalo sudah berani jadi ibu, berarti memang baik dong orangnya :D….

  3. mungkin si ibu belum tau kehebatan asi kali tan…

  4. wooooow….i love this article so much ^^ soalnya diriku jg ngalamin asi cuma keluar sedikit bgt, padahal udah dipancing-pancing sampe pake vitamin dari dokter, tp tetep keluar cuma sedikit. Akhirnya mau ga mau aku beralih ke susu formula. Kadang aku ngerasa, kok kaya kurang sempurna jd ibu tp ga menyusui :'( Tapi baca tulisan mak ini aku ngerasa terhibur bgt, thanks mak

Comments are closed.